What is the difference between Typescript and Javascript?

what is difference between typescript.

 Apa Perbedaan Typescript Dan Javascript?


Perbedaan Typescript Dan Javascript


Jika kalian pernah mengerjakan sebuah proyek web development, kalian pasti tidak akan terlepas dengan bahasa pemrograman JavaScript. JavaScript telah ada sejak lama sebagai bahasa skrip paling populer untuk banyak proyek web.


Typecript adalah bahasa pemrograman open source yang paling cocok untuk aplikasi besar. Ini dikembangkan oleh Microsoft pada tahun 2012, terutama karena kode JavaScript menjadi terlalu rumit untuk ditangani dalam hal aplikasi berskala besar. Lalu apa perbedaan Typescript dan JavaScript?


Baca Juga: Apa Itu RAD (Rapid Application Development Model)?

DAFTAR ISI

1. Perbedaan Typescript Dan Javascript

2. JavaScript

3. TypeScript

4. Apakah TypeScript Lebih Baik Dari JavaScript?

5. Kapan Harus Menggunakan TypeScript?

6. TypeScript Vs JavaScript

7. Kesimpulan


Perbedaan Typescript Dan Javascript


Pada dasarnya, semua kode JavaScript kalian juga valid dalam Typecript. Itu berarti Typecript adalah superset dari JavaScript atau JavaScript yang memiliki lebih banyak fitur.


Jadi, jika kalian menyimpan file JavaScript (.js) dengan ekstensi Typecript (.ts), itu akan berfungsi dengan baik. Tapi itu tidak berarti bahwa Typecript dan JavaScript itu sama.


Sebelum menguraikan perbedaan typescript dan javascript, mari kita pahami seperti apa tampilan masing-masing bahasa!


JavaScript


JavaScript adalah salah satu teknologi inti web yang paling populer. Sejak awal, ini telah menjadi bagian keseluruhan dari aplikasi web yang membuat halaman web interaktif dan dinamis. Ini adalah bahasa High-Level, dengan kompiler JIT (Just-in-Time) dan dynamic typing. Selama ini, JS merupakan implementasi client-side, tetapi beberapa mesin JS yang lebih baru juga memiliki implementasi server-side. Sintaks JS sangat mirip dengan Java, begitu pula dengan standard librariesnya. Sebenarnya jika kalian tahu Java, JavaScript akan lebih mudah dipelajari.


Baca Juga: Perbedaan Bahasa Pemrograman High-Level Dan Low-Level


JavaScript dikembangkan oleh Netscape bekerja sama dengan Sun Microsystems. Beberapa fitur unik JavaScript adalah:

  * Fleksibel, dinamis, dan lintas platform

  * Digunakan untuk client-side dan server-side

  * Interpreted ringan

  * Didukung oleh semua browser

  * Typed lemah

  * Kompilasi JIT


TypeScript


TypeScript tidak berbeda dari JavaScript dalam tujuannya tetapi digunakan untuk mengembangkan aplikasi besar. TypeScript trans mengkompilasi (kompilasi source ke source ) ke JavaScript. Ini mengikuti struktur bahasa object-oriented programming dan mendukung fitur-fiturnya seperti classes, interfaces, namespaces, dan inheritance. Static typing dimungkinkan dalam TypeScript melalui anotasi tipe (angka, string, dan boolean). Sebagai contoh,

class Mahasiswa {private name: string;}


Seperti yang kita lihat di atas, TypeScript sangat typed. Ini membuatnya lebih baik untuk men-debug (selama waktu kompilasi itu sendiri) yang merupakan cara yang lebih efisien untuk membuat kode untuk proyek besar. Program TypeScript biasanya terdiri dari modules, functions, variables, comments, expressions, dan statements, sama seperti bahasa pemrograman lengkap lainnya. Beberapa fitur penting dari TypeScript adalah:

  * Mudah untuk memelihara dan meningkatkan produktivitas proyek

  * Static typing dan anotasi dimungkinkan

  * Mendukung fitur object-oriented seperti interface, inheritance, dan classes

  * Mudah untuk melakukan debug dan deteksi dini kesalahan

  * Mendukung ES6 (ECMAScript) yang menawarkan sintaks yang lebih mudah untuk menangani objects dan fitur inheritance

  * Dukungan IDE lengkap yang bagus


Apakah TypeScript Lebih Baik Dari JavaScript?


Sebelum perbandingan lebih lanjut dari TypeScript dan JavaScript, pertanyaan penting lainnya perlu dijawab! Karena TypeScript adalah superset dari JavaScript, haruskah kita selalu menggunakan Typecript? Apakah menjadi superset membuat TypeScript cocok untuk semua jenis proyek? Jawabannya adalah Tidak.


TypeScript bukanlah cara untuk mengganti atau membuat JavaScript menjadi usang. JavaScript masih menjadi bahasa skrip client-side yang paling favorit. Untuk proyek yang lebih kecil, menggunakan TypeScript bisa menjadi overhead karena membutuhkan waktu untuk mentranskompilasi kode menjadi JavaScript, yang merupakan langkah tambahan.


JavaScript langsung dijalankan di browser, jadi untuk potongan kode kecil, lebih mudah untuk refresh dan men-debug kode. Dalam kasus TypeScript, kita memerlukan IDE yang tepat dan disiapkan untuk menjalankan kode.


Kapan Harus Menggunakan TypeScript?


Ketika kode menjadi besar, rumit untuk ditangani, dan lebih rentan terhadap error, lebih baik jika beberapa error tertangkap selama waktu kompilasi itu sendiri. Di situlah TypeScript membantu. Kelebihannya adalah seluruh basis kode yang ditulis di Java dapat digunakan kembali seperti itu.


TypeScript Vs JavaScript


Sekarang setelah kita memahami fitur dasar dan tujuan keduanya, mari kita jelajahi lagi beberapa perbedaan TypeScript dan JavaScript secara rinci menggunakan tabel dibawah ini.

TYPESCRIPT                                                                                                            JAVASCRIPT

Superset dari JavaScript dikembangkan untuk mengatasi kompleksitas kode untuk proyek-proyek besar                     Bahasa skrip yang membantu membuat konten halaman web dinamis

Error dapat ditemukan dan diperbaiki selama waktu kompilasi                                                           Error hanya dapat ditemukan selama waktu proses karena ini adalah bahasa yang interpreted.

Typed kuat, mendukung static dan dynamic typing                                                                       Typed lemah, tidak ada opsi untuk static typing

Dikonversi menjadi kode JavaScript agar dapat dimengerti oleh browser                                                 Bisa langsung digunakan di browser

Karena ini adalah superset, semua libraries JavaScript, dan kode JavaScript lainnya berfungsi tanpa perubahan apa pun Libraries JS bekerja secara default

Ada dukungan untuk ES3, ES4, ES5 dan ES6                                                                              Tidak ada dukungan untuk mengompilasi fitur ES3, ES4, ES5 atau ES6 tambahan

Mendukung modules, generics dan interfaces untuk mendefinisikan data                                                  Tidak ada dukungan untuk modules, generics atau interfaces

Functions dapat memiliki parameter opsional                                                                           Fitur ini tidak dimungkinkan dalam JavaScript

Contoh kode:

function multiply (a, b) {

return a*b;

}

var result = multiply(a, b);

console.log(‘Jawabannya adalah – ‘ + result);                                                                   Contoh Kode:

                                                                                                                      <script>

                                                                                                                      function multiply (a, b) {

                                                                                                                      return a*b;

                                                                                                                      }

                                                                                                                      var result = multiply(a, b);

                                                                                                                      document.write (‘Jawabannya adalah – ‘ + result);

                                                                                                                      </script>

Angka, String dianggap sebagai interfaces.                                                                            Angka, string adalah objek.

Bahasa yang kuat dan intuitif                                                                                         Rapi dan bersih, paling cocok untuk aplikasi web sederhana

Dukungan komunitas masih tumbuh dan tidak terlalu besar                                                               Dukungan komunitas yang besar dengan banyak dokumentasi dan dukungan untuk memecahkan masalah

Pembuatan prototipe dimungkinkan                                                                                      Dukungan pembuatan prototipe tidak ada

Butuh waktu untuk belajar dan membuat kode, pengetahuan skrip adalah suatu keharusan.                                 Dapat dipelajari saat dalam perjalanan, tidak diperlukan pengalaman pembuatan skrip sebelumnya.

Penyiapan build setup (npm package)Â diperlukan untuk static type definitions                                         Tidak diperlukan build setup


Kesimpulan


Jadi itulah beberapa perbedaan Typescript dan JavaScript. Jadi JavaScript paling cocok ketika kalian sedang mengerjakan proyek web kecil. Jika kalian memiliki tim dengan keahlian dan pengetahuan yang baik dan ingin mereka menangani proyek yang kompleks, menggunakan TypeScript adalah pilihan yang tepat. Jika kalian mempelajari TypeScript, pasti kalian dapat mengerjakan proyek JS dan TypeScript.


Hopefully, this article about What is the difference between Typescript and Javascript?, gives you a little insight. Also, read an article about What is the difference between Unix and Linux? that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post