-->

What is the difference between Java and JavaScript?

 Apa Perbedaan Java Dan JavaScript?


Perbedaan Java Dan JavaScript


Java dan JavaScript, keduanya mungkin terdengar mirip bagi kebanyakan orang, karena terdapat persamaan kata ‘Java’ di keduanya, tetapi keduanya tidak sama. Meskipun Java dan Javascript digunakan untuk mengembangkan aplikasi web dan seluler, ada perbedaan yang sangat penting antara Java vs JavaScript. Pada artikel ini, kita akan mempelajari perbedaan Java dan Javascript, dan juga melihat bagaimana kesamaan keduanya.


Baca Juga: Apa Perbedaan Typescript Dan Javascript?

DAFTAR ISI

1. Apa Itu Java?

2. Sejarah Java

3. Fitur Java

4. Apa Itu JavaScript?

5. Sejarah JavaScript

6. Fitur JavaScript

7. Persamaan Java Dan JavaScript

8. Perbedaan Java Dan JavaScript

9. Paradigma Pemrograman

10. Type Checking

11. Inheritance

12. Fungsi Overloading

13. Multithreading

14. Java vs JavaScript

15. Kesimpulan


Apa Itu Java?


Java adalah bahasa pemrograman class-based, object-oriented, general-purpose yang dirancang untuk memiliki sedikit dependensi implementasi. Ini awalnya dikembangkan oleh James Gosling di Sun Microsystems dan dirilis pada tahun 1995. Java memiliki beberapa aplikasi di beberapa area seperti web development dan mobile application development, menjadi aplikasi utamanya. Selain itu, ini juga digunakan dalam embedded systems, desktop, dan aplikasi scientific. Java mendukung 3 miliar perangkat di seluruh dunia, termasuk komputer, smartphone, printer, ATM, sistem keamanan rumah, dan banyak lagi.


Sejarah Java


  * Proyek tersebut dipelopori oleh James Gosling, Mike Sheridan, dan Patrick Naughton.

  * Sun Microsystems merilisnya pada tahun 1995, dan implementasi publik dirilis sebagai Java 1.0 pada tahun 1996.

  * Itu menjanjikan fungsionalitas WORA (Write Once Run Anywhere) yang menyediakan run-time tanpa biaya pada platform populer.

  * Compiler Java 1.0 ditulis ulang di Java oleh Arthur van Hoff.

  * Java 2 dirilis pada Desember 1998 dengan beberapa konfigurasi yang dibuat untuk platform yang berbeda. Kemudian diganti namanya menjadi Java EE, Java ME, dan Java SE.

  * Pada tahun 1997, Sun Microsystems mendekati berbagai badan standar seperti ISO/ IEC JTC 1 dan Ecma International untuk memformalkannya tetapi segera menarik diri dari proses tersebut.

  * Pada November 2006, JVM dirilis.


Fitur Java


  * Sintaks sederhana dan mudah dipelajari.

  * Object-Oriented dan mengikuti konsep OOPs seperti inheritance, abstraction, polymorphism, encapsulation.

  * Kuat karena berusaha menghilangkan kode yang rawan error. Selain itu, Java menawarkan Memory Management dan mishandled Exceptions oleh Garbage Collector dan Exception Handling.

  * Platform Independent , mengikuti fungsionalitas WORA-nya dengan berjalan di platform apa pun dengan bantuan JRE (Java Runtime Environment)

  * Aman, fitur Java yang aman memungkinkan kiita mengembangkan sistem bebas virus dan bebas temper.

  * Multithreading , fitur multithreading Java memungkinkan untuk menulis program untuk melakukan banyak tugas secara bersamaan. Dengan demikian, ia menggunakan memori yang sama dan sumber daya lain untuk mengeksekusi multiple threads secara bersamaan.

  * Arsitektur Netral, kompilator menghasilkan bytecode, yang tidak ada hubungannya dengan arsitektur komputer tertentu.

  * High Performance, Java memungkinkan kinerja tinggi dengan penggunaan kompiler just-in-time.

  * Didistribusikan sebagai program dapat dirancang untuk berjalan di jaringan komputer.


Apa Itu JavaScript?


JavaScript juga disingkat JS adalah bahasa pemrograman high-level, just-in-time compiled, dan multi-paradigma yang sesuai dengan spesifikasi ECMAScript. Ini terdiri dari sintaks kurung kurawal, dynamic typing, proto-type based object-orientation, dan first-class functions. JS berkontribusi pada teknologi inti World Wide Web, dan situs web yang luas menggunakannya untuk perilaku halaman client-side. Sebagai bahasa multi paradigma. JS mendukung dan mengaktifkan gaya pemrograman yang digerakkan oleh event-driven, functional, dan imperative untuk membangun halaman web interaktif. Ia menawarkan API untuk bekerja dengan teks, tanggal, ekspresi reguler, struktur data, dan Document Object Model (DOM).


Sejarah JavaScript


  * Pada tahun 1993, Mosaic Web Browser dirilis, browser pertama dengan GUI

  * Pada tahun 1994, Netscape Navigator merilis browser web yang telah dipoles

  * Pada tahun 1995, Netscape memutuskan untuk menambahkan bahasa skrip ke navigator untuk membuat halaman web dinamis.

  * Pada bulan September 1995, bahasa baru & penerjemahnya dibuat & awalnya disebut LiveScript, yang diubah menjadi JavaScript tiga bulan kemudian.


Fitur JavaScript


  * Object-Centered Script Language:Â Mendukung fitur-fitur seperti Polimorfisme, yaitu, objek dapat memiliki banyak bentuk.

  * Teknologi Client Edge: Klien merujuk ke Browser Web terkait dengan pengguna. Klien dapat memiliki kendali penuh atas konten, yang diperbarui di server karena teknologi Client Edge dalam Java Script.

  * Validasi Input Pengguna:Â Validasi formulir memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan klien melalui pengisian formulir melalui halaman web.

  * Else dan IF Statement:Â Untuk melakukan ekspresi logis.

  * Interpreter Centered:Â Bahasa scripting dibangun dengan interpreter centered yang memungkinkan pengguna mendapatkan output tanpa menggunakan compiler.

  * Kemampuan untuk Melakukan Dalam Build Function:Â JS menyediakan banyak fungsi built-in seperti isNAN (), Number (), parseFloat () dan parseInt ().

  * Case Sensitive Format: Kode yang ditulis dalam format Huruf Besar atau Huruf Kecil diperlakukan dengan cara yang sama.

  * Ringan dan Halus:Â JavaScript tidak menyertakan variabel dan hanya menggunakan objek untuk melakukan operasi, sehingga memberikan kode yang ringan dan rumit.

  * Statements Looping:Â Melakukan operasi yang sama secara berulang, yaitu, kode yang sama berjalan berulang untuk jumlah waktu yang tidak ditentukan atau ditentukan.

  * Handling Events: Java Script memiliki kemampuan untuk mengontrol respons di situs web. Itu dapat mengontrol kapan pengguna mencoba melakukan operasi apa pun yang ditangani oleh server oleh klien seperti mengklik tautan dan opsi, respons interaksi melalui situs web, dll.


Persamaan Java Dan JavaScript


Object-Oriented Programming:Â Kedua bahasa memiliki akses ke konsep OOP seperti abstraction, inheritance, dan polymorphism yang mengharuskan pengembang untuk membuat kode objek dan hubungannya dalam konteks satu sama lain.


Front-end Development: Java dan JS memperluas aplikasi mereka dalam pengembangan frontend. JS dapat disematkan langsung ke HTML, yang diimplementasikan sebagai framework atau library, sedangkan Java digunakan sebagai Java Applet.


Back-end Development: Kedua bahasa menawarkan dukungan server-side. Java mendukung teknologi backend utama seperti JBoss, Apache, dan WebSphere. Node.js melayani server yang didukung JavaScript.


Perbedaan Java Dan JavaScript


Setelah kalian memahami pemahaman dasar tentang Java dan JavaScript. Sekarang mari kita lihat perbedaan Java dan JavaScript?


Paradigma Pemrograman


Perbedaan yang signifikan antara kedua bahasa tersebut adalah paradigma pemrogramannya, yaitu bahasa pemrograman yang mendekati suatu masalah untuk menyelesaikannya. Java adalah bahasa OOP yang didasarkan pada konsep objek. Di sisi lain, JS adalah bahasa multi-paradigma dan dapat digunakan sebagai bahasa OOP, prosedural, atau scripting.


Type Checking


Type checking memverifikasi “tipe� variabel. JS adalah bahasa tipe dinamis, yaitu, tipe variabel tidak diketahui sampai kompilasi program. Sebaliknya, Java adalah bahasa yang diketik secara statis, jadi setiap variabel harus dikaitkan dengan tipe pada deklarasi.


Inheritance


Konsep inheritance memungkinkan suatu entitas untuk mewarisi atau memperoleh properti dari entitas lain. Java memungkinkan sebuah class untuk mendapatkan properti dari class lain. Ini juga mendukung beberapa inheritance yaitu, class dapat memperoleh properti dari beberapa class. JS didasarkan pada konsep prototipe dan tidak mendukung banyak inheritance.


Fungsi Overloading


Fungsi overloading memungkinkan bahasa pemrograman untuk mendefinisikan dua atau lebih fungsi dengan nama yang sama untuk menjalankan tugas yang berbeda. Namun, fungsinya berbeda berdasarkan argumennya. Java mendukung overloading fungsi, sedangkan JS tidak.


Multithreading


Multithreading mengurangi waktu eksekusi dengan menjalankan lebih dari satu bagian program secara bersamaan, sehingga memanfaatkan daya CPU. Java mendukung multithreading, sedangkan JS tidak mendukungnya karena interpreter di dalam browser adalah single-threaded.


Java vs JavaScript


Parameter              Jawa                                                              JavaScript

Paradigma Pemrograman  Object-oriented secara ketat.                                     Bahasanya multi-paradigma. Ini dapat digunakan sebagai OOP, prosedural, atau scripting.

Type Checking          Strongly typed, tipe variabel harus ditentukan sebelum kompilasi. Weakly typed, tipe variabel tidak diketahui sampai kompilasi.

Eksekusi Kode          Aplikasi Java berjalan di JVM atau browser apa pun.               Kode JS adalah khusus browser karena hanya dikembangkan untuk browser.

Objek                  Objek Java berbasis class.                                        Objek di JS berbasis prototipe.

Ekstensi File          .java                                                             .js

Penggunaan Memori      Penggunaan memori lebih banyak.                                   Penggunaan memori lebih sedikit.

Multithreading         Mendukung multithreading.                                         Tidak mendukung multithreading.

Kemandirian Bahasa     Java adalah bahasa yang berdiri sendiri.                          JS terdapat di dalam halaman web dan disematkan dalam HTML.

Pendekatan Concurrency Java memiliki pendekatan berbasis thread untuk concurrency.       JS memiliki pendekatan berbasis event untuk concurrency.

Closures               Tidak mendukung closures.                                         Mendukung closures.


Kesimpulan


Jadi itulah perbedaan Java dan JavaScript. Sebenarnya Java dan JavaScript adalah bahasa yang paling banyak digunakan dalam industri development. Kedua bahasa ini menawarkan konsep OOP seperti abstraction, polymorphism untuk membuat aplikasi web yang interaktif dan aman.Â


Mempelajari Java dan JavaScript merupakan hal yang baik karena kita bisa menjadi full stack developer jika kita menguasainya. Karena bahasa mereka hampir berbeda, satu akan digunakan untuk sebagian besar aplikasi dan program backend sedangkan yang lain akan digunakan untuk membuat aplikasi web, efek/fitur interaktif yang menggunakannya dapat berjalan di browser yang berbeda.


Hopefully, this article about What is the difference between Java and JavaScript?, gives you a little insight. Also, read an article about What is the difference between JSON and XML? that you may need to know. Thank you.

Related Posts

There is no other posts in this category.