Understanding Artificial Intelligence: Examples And How It Works

understanding artificial intelligence.

 Pengertian Artificial Intelligence: Contoh Dan Cara Kerjanya


Pengertian Artificial Intelligence


Kemajuan teknologi memang akan selalu berkembang dari masa ke masa, salah satunya yaitu dengan kemunculan teknologi Artificial Intelligence (AI) yang dapat mempermudah pekerjaan manusia. Pada artikel kali ini kita akan membahas pengertian Artificial Intelligence dan bagaimana teknologi ini bekerja.


Baca Juga: Mengenal Apa Itu Teknologi IoT (Internet Of Things)

DAFTAR ISI

1. Pengertian Artificial Intelligence?

2. Sejarah Artificial Intelligence

3. Bagaimana Cara Kerja Artificial Intelligence?

4. Kategori Artificial Intelligence

5. 1. Weak Artificial Intelligence

6. 2. Strong Artificial Intelligence

7. Contoh Artificial Intelligence

8. 1. Automation

9. 2. Machine Learning

10. 3. Machine Vision

11. 4. Natural Language Processing (NLP)

12. 5. Robotics

13. 6. Self-driving cars

14. Kelebihan Menggunakan Artificial Intelligence

15. Kerugian Menggunakan Artificial Intelligence

16. Kesimpulan


Pengertian Artificial Intelligence?


Artificial Intelligence (AI) atau biasa kita sebut kecerdasan buatan adalah simulasi proses kecerdasan manusia oleh mesin, terutama sistem komputer. Proses-proses ini termasuk pembelajaran (perolehan informasi dan aturan untuk menggunakan informasi), penalaran (menggunakan aturan untuk mencapai perkiraan kesimpulan yang pasti) dan koreksi diri. Sederhananya Artifical Intelligence ini adalah bidang ilmu komputer yang menekankan penciptaan smart machine yang bekerja dan bereaksi seperti manusia.


Seiring kemajuan teknologi, tolok ukur sebelumnya yang mendefinisikan kecerdasan buatan menjadi ketinggalan zaman. Sebagai contoh, mesin yang menghitung fungsi dasar atau mengenali teks melalui pengenalan karakter yang optimal tidak lagi dianggap sebagai kecerdasan buatan, karena fungsi ini sekarang dianggap sebagai fungsi komputer yang melekat. AI terus berkembang untuk menguntungkan banyak industri yang berbeda.


Sejarah Artificial Intelligence


Istilah kecerdasan buatan diciptakan pada tahun 1956, tetapi AI telah menjadi lebih populer hari ini berkat peningkatan volume data, algoritma canggih, dan peningkatan daya komputasi dan penyimpanan. Penelitian AI awal pada 1950-an mengeksplorasi topik-topik seperti pemecahan masalah dan metode simbolik. Pada 1960-an, Departemen Pertahanan AS tertarik pada jenis pekerjaan ini dan mulai melatih komputer untuk meniru penalaran dasar manusia.


Misalnya, Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) menyelesaikan proyek pemetaan jalan pada tahun 1970-an. Dan DARPA menghasilkan asisten pribadi yang cerdas pada tahun 2003, jauh sebelum Siri, Alexa atau Cortana. Pekerjaan awal ini membuka jalan bagi otomatisasi dan penalaran formal yang kita lihat di komputer saat ini, termasuk sistem pendukung keputusan dan sistem pencarian cerdas yang dapat dirancang untuk melengkapi dan menambah kemampuan manusia.


Bagaimana Cara Kerja Artificial Intelligence?


Artificial Intelligence menggunakan machine learning untuk meniru kecerdasan manusia. Komputer harus belajar bagaimana merespons tindakan tertentu, sehingga ia menggunakan algoritma dan data historis untuk membuat sesuatu yang disebut propensity model.


Propensity model kemudian akan mulai membuat prediksi (seperti mencetak lead atau sesuatu). AI dapat melakukan lebih dari ini, tetapi itu adalah kegunaan umum dan fungsionalitas untuk pemasaran. Dan meskipun sepertinya mesin siap untuk bangkit dan mengambil alih, manusia masih perlu melakukan banyak pekerjaan.


Kategori Artificial Intelligence


1. Weak Artificial Intelligence


Kecerdasan buatan yang lemah mewujudkan sistem yang dirancang untuk melakukan satu pekerjaan tertentu. Sistem AI yang lemah meliputi permainan video seperti contoh catur dari atas dan asisten pribadi seperti Amazon Alexa dan Apple Siri. kalian mengajukan pertanyaan kepada asisten, itu menjawabnya untuk kalian.


2. Strong Artificial Intelligence


Kecerdasan buatan yang kuat adalah sistem yang menjalankan tugas-tugas yang dianggap seperti manusia. Ini cenderung menjadi sistem yang lebih kompleks dan rumit. Mereka diprogram untuk menangani situasi di mana mereka mungkin diminta untuk menyelesaikan masalah tanpa ada orang yang campur tangan. Sistem semacam ini dapat ditemukan dalam aplikasi seperti mobil self-driving atau di ruang operasi rumah sakit.


Contoh Artificial Intelligence


1. Automation


Apa yang membuat sistem atau proses berfungsi secara otomatis. Misalnya, Robotic Process Automation (RPA) dapat diprogram untuk melakukan tugas yang berat dan berulang yang biasanya dilakukan oleh manusia. RPA berbeda dari otomatisasi TI karena dapat beradaptasi dengan keadaan yang berubah.


2. Machine Learning


Ilmu membuat komputer bertindak tanpa pemrograman. Dalam belajar  adalah bagian dari pembelajaran mesin yang, dalam istilah yang sangat sederhana, dapat dianggap sebagai otomatisasi analitik prediktif.


3. Machine Vision


Ilmu yang memungkinkan komputer melihat. Teknologi ini menangkap dan menganalisis informasi visual menggunakan konversi analog-ke-digital kamera dan pemrosesan sinyal digital. Ini sering dibandingkan dengan penglihatan manusia, tetapi penglihatan mesin tidak terikat oleh biologi dan dapat diprogram untuk melihat melalui dinding, misalnya digunakan dalam berbagai aplikasi dari identifikasi tanda tangan hingga analisis citra medis.


4. Natural Language Processing (NLP)


Pemrosesan manusia dan bukan komputer, bahasa oleh program komputer. Salah satu yang lebih tua dan paling dikenal contoh NLP adalah deteksi spam, yang melihat baris subjek dan teks email dan memutuskan apakah itu sampah. Pendekatan saat ini untuk NLP didasarkan pada pembelajaran mesin. Tugas NLP termasuk terjemahan teks, analisis sentimen dan pengenalan suara.


5. Robotics


Bidang teknik yang berfokus pada desain dan pembuatan robot. Robot sering digunakan untuk melakukan tugas yang sulit bagi manusia untuk melakukan atau melakukan secara konsisten. Mereka digunakan dalam jalur perakitan untuk produksi mobil atau oleh NASA untuk memindahkan benda besar di luar angkasa. Para peneliti juga menggunakan pembelajaran mesin untuk membangun robot yang dapat berinteraksi dalam lingkungan sosial.


6. Self-driving cars


Teknologi ini menggunakan kombinasi Komputer Vision, pengenalan gambar dan pembelajaran mendalam untuk membangun keterampilan otomatis dalam mengemudikan kendaraan sambil tetap berada di jalur tertentu dan menghindari penghalang yang tidak terduga, seperti pejalan kaki.


Kelebihan Menggunakan Artificial Intelligence


  * Tingkat kesalahan, jika dibandingkan dengan manusia, jauh lebih rendah

  * Ketepatan, akurasi, dan kecepatan yang digunakan sistem AI sangat luar biasa

  * Dapat bekerja dengan efisiensi yang sama di lingkungan yang tidak bersahabat

  * Menyelesaikan tugas-tugas berbahaya yang menimbulkan tantangan bagi manusia, menjadi mungkin untuk melakukan tugas-tugas seperti menjelajahi ruang tanpa kerusakan fisik pada manusia

  * Menambang dan menggali bahan bakar menjadi mudah saat mesin tersebut digunakan

  * Tugas yang berulang, monoton dan membosankan dapat diurus tanpa kehilangan efisiensi

  * Prediksi dan Pengambilan Keputusan

  * Mendeteksi penipuan menjadi lebih mudah terutama dalam sistem berbasis kartu

  * Atur dan kelola catatan

  * Membuat keputusan yang rasional karena mesin berpikir secara logis tanpa emosi


Kerugian Menggunakan Artificial Intelligence


  * Bangunan, pembangunan kembali, dan perbaikan membutuhkan tenaga profesional yang terampil dan membutuhkan banyak uang dan waktu

  * Penyimpanan itu mahal

  * Akses dan pengambilan data dari memori mungkin tidak seefisien sistem manusia

  * Mesin dapat diprogram untuk belajar dan menjadi lebih baik tetapi tidak sebaik manusia

  * Ruang lingkup operasi mereka terbatas pada program tertulis

  * Mereka tidak pernah dapat menerima kreativitas yang dimiliki manusia

  * Pengangguran adalah ancaman terbesar karena pengembangan smart machine

  * Malas seperti manusia, mereka dapat menjadi terlalu bergantung pada mesin dan kurang memanfaatkan kemampuan mental mereka

  * Mesin, di tangan yang salah, dapat dengan mudah menyebabkan kehancuran


Kesimpulan


Jadi Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan adalah cabang ilmu komputer yang bertujuan untuk menciptakan smart machine. Dan telah menjadi bagian penting dari industri teknologi. Dibalik kelebihannya, AI juga dilengkapi dengan tantangan dan kerugian tertentu. Untuk itu sebuah bisnis harus mengevaluasi kembali, apakah investasi dalam teknologi semacam itu diperlukan dan menguntungkan.


Hopefully, this article about Understanding Artificial Intelligence: Examples And How It Works, gives you a little insight. Also, read an article about Understanding Databases and Their Functions and Examples that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post