The Difference Between Linux Desktop Environment Types And Which Is Best

the difference between linux desktop.

 Perbedaan Jenis Desktop Environment Linux Dan Mana Yang Terbaik


Perbedaan Desktop Environment Linux


Kita pasti menyadari bahwa Linux memiliki begitu banyak pilihan, dan ini termasuk desktop environments dan window managers. Ada 7 jenis desktop environments populer yang ada di Linux yaitu Xfce, GNOME, Unity, LXDE, MATE, KDE, Cinnamon. Ketujuh jenis tersebut memiliki kemampuan yang berbeda-beda. Kalian harus mengetahui Perbedaan Jenis Desktop Environment Linux. Karena jika kalian menginginkan desktop Linux yang ringan, kalian harus memilih lingkungan yang tepat.


Baca Juga: 25 Tools Keamanan Linux Terbaik Yang Harus Kalian Coba

DAFTAR ISI

1. Apa Itu Desktop Environment

2. Perbedaan Desktop Environment Linux

3. Xfce

4. Gnome Shell

5. Unity

6. LXDE

7. MATE

8. KDE

9. Cinnamon

10. Kesimpulan


Apa Itu Desktop Environment


Desktop environments adalah antarmuka yang kalian lihat di layar. Ini merupakan panel di bagian atas dan bawah. Dan ini juga berhubungan menangani bagaimana kalian beralih di antara aplikasi dan mengelola windows. Beberapa Desktop environments hadir dengan kualitas yang membutuhkan lebih banyak sumber daya sistem, seperti animasi dan jendela transparan. Tetapi ada juga yang mencoba menyediakan desktop Linux yang ringan dan tidak terlalu membebani terhadap sumber daya sistem.


Baca Juga: Manajemen Proses Dan Penjadwalan OS Linux


Perbedaan Desktop Environment Linux


Seperti yang dijelaskan tadi, Linux sebenarnya memiliki beberapa desktop environments. Yang kita akan bahas saat ini yaitu jenis Xfce, GNOME, Unity, LXDE, MATE, KDE, Cinnamon. Lalu apa perbedaan dari keempat desktop environments tersebut dan mana yang terbaik. Mari kita lihat beberapa pilihan terbaik kalian.


Xfce


Perbedaan jenis desktop environment Linux yang pertama adalah Xfce, jenis ini merupakan yang tertua dari desktop environment Linux ringan yang populer. Xfce menggunakan GTK + toolkit, sama seperti antarmuka GNOME yang lebih populer yang berfungsi sebagai default untuk Ubuntu dan Fedora (dua desktop berbasis Linux terbesar di luar sana). Xfce adalah lingkungan yang dapat kalian naikkan atau turunkan sesuai selera kalian. Kalian tidak akan menemukan animasi di sini, tetapi jika kalian suka jendela transparan, bayangan, dan keramahan serupa, mungkin kalian bisa memilihnya. Tetapi Xfce juga tidak banyak berubah selama bertahun-tahun, jadi peningkatan persyaratan sistem sering kali disebabkan oleh ukuran aplikasi default. Namun ini akan menjadi kenyataan terlepas dari lingkungan desktop Linux ringan yang kalian pilih.


Gnome Shell


Gnome Shell adalah komponen desktop utama dari Gnome 3, yang secara drastis mengubah cara orang menggunakan komputer mereka. Beberapa perbedaan penting adalah bahwa semuanya diakses melalui tombol Aktivitas di sudut kiri atas, termasuk jendela yang terbuka, aplikasi yang diinstal, dan desktop virtual. Selain itu, aplikasi dapat tetapi tidak dimaksudkan untuk diminimalkan, tetapi menyebar di beberapa desktop virtual.


Ini secara drastis mengubah alur kerja kalian, dan banyak orang mengklaim itu sangat tidak intuitif. Gnome Shell juga menggunakan Mutter untuk efek desktop daripada Compiz (atau apa pun yang mungkin benar-benar berfungsi), jadi menggabungkan keduanya tidak mungkin. Namun, Gnome Shell menggunakan GTK3 yang menawarkan efek visual baru, tombol, dan banyak lagi.


Unity


Canonical, perusahaan di balik Ubuntu, melihat kemajuan Gnome Shell saat itu masih dikembangkan dan tidak setuju dengan cara Gnome melakukan sesuatu. Sebagai gantinya, Canonical menciptakan Unity shell untuk sistem Ubuntu. Ini berjalan pada tulang punggung Gnome 3 / GTK3 yang sama, tetapi mekanisme desktop sebenarnya berbeda.


Meskipun kalian dapat menemukan semua aplikasi kalian melalui Dash Ubuntu yang juga ditemukan di sudut kiri atas, ia juga dapat melakukan banyak hal lain melalui penggunaan berbagai “lensa� yang menambah fungsionalitas ke Dash. Jika tidak, kalian dapat melihat semua aplikasi yang disukai atau membuka di sepanjang panel sebelah kiri, serta meminimalkan ikon-ikon itu. Ini bisa dibilang menghadirkan pendekatan yang lebih intuitif untuk desktop, tetapi masih tidak tetap sederhana.


LXDE


Beberapa tahun yang lalu, LXDE dianggap sebagai lingkungan desktop grafis paling ringan di sekitar. LXDE diluncurkan dalam hitungan detik dan hanya menggunakan beberapa ratus megabyte RAM. Kalian dapat menghidupkan kembali mesin Windows XP dengan antarmuka yang terasa sangat mirip. LXDE sangat ringan sehingga pembuat Raspberry Pi menggunakan kode ini untuk membuat Raspbian, sistem operasi resmi perangkat.


LXDE menggunakan GTK + 2, yang sekarang kode yang sangat tanggal. Pengembang utama mengambil masalah dengan GTK + 3 dan memutuskan untuk beralih ke Qt sebagai gantinya. Dia menggabungkan upayanya dengan tim RazorQt untuk menciptakan LXQt, untuk menggantikan LXDE yang sedang dihentikan.


LXDE dan LXQt menggunakan komponen yang dapat dipertukarkan dengan sangat sedikit dependensi (komponen latar belakang yang diperlukan agar perangkat lunak berfungsi). Aplikasi ringan dengan banyak dependensi masih dapat memperlambat sistem kalain, inilah mengapa aplikasi yang kalian jalankan sangat penting, sama halnya dengan lingkungan desktop pilihan kalian


MATE


MATE adalah cabang dari GNOME 2 yang terbentuk ketika GNOME beralih ke versi 3.0. Jika kalian pernah menggunakan versi GNOME dari sebelum 2011, pada dasarnya kalian telah menggunakan MATE. Beberapa hal telah berubah, tetapi fundamentalnya tetap sama. MATE sedikit lebih mengkilap dari Xfce, tetapi tidak terlalu banyak. Kembali di GNOME 2 hari, Xfce dianggap sebagai alternatif yang ringan. GNOME 3 telah berubah dan menambahkan begitu banyak sejak saat itu sehingga jarak antara Xfce dan GNOME 2 tampak jauh lebih kecil.


KDE


Dalam banyak hal, KDE (K Desktop Environment) sangat mirip dalam penampilannya dengan Microsoft Windows dan pengguna Windows kemungkinan akan merasa sangat betah saat menggunakan KDE. Sama seperti di Windows, pengguna mengakses menu KDE dengan mengklik di sisi kiri panel. Secara default, KDE memiliki bilah menu tunggal di bagian bawah layar, namun ini dapat diubah oleh pengguna. Dengan Plasma Workspaces, KDE bisa dibilang yang paling menyenangkan secara visual dari semua desktop Linux. Sementara KDE lebih dipoles dalam penampilan dan memiliki lebih banyak opsi point-and-klik dan “eye candyâ€� daripada GNOME 2.x, XFCE, atau LXDE, ia juga lebih haus sumber daya.Â


Di sisi lain, KDE membutuhkan lebih sedikit sumber daya sistem daripada Unity Ubuntu dan RAM lebih sedikit dari GNOME 3. Seperti GNOME, KDE mencakup sejumlah besar aplikasi yang dirancang untuk digunakan di desktop-nya, banyak di antaranya memiliki nama yang dimulai dengan huruf “K.� Misalnya, Konqueror adalah peramban web dan pengelola file default, dan KStars adalah planetarium desktop. Juga seperti aplikasi GNOME, aplikasi KDE dapat digunakan di lingkungan desktop lain.


Cinnamon


Jika kalian ingin memanfaatkan tulang punggung Gnome 3 / GTK3 tanpa harus berurusan dengan Gnome Shell atau Unity, maka pilihan terbaik kalian adalah Cinnamon. Untuk segelintir orang yang masih ingin tetap berada di jalur Gnome dan belum menggunakan perangkat lunak terbaru, ini mungkin pilihan terbaik mereka. Ini memungkinkan orang masih menggunakan tema GTK3 dan juga Pusat Kontrol Gnome 3, tetapi desktop sangat mirip dengan Windows / KDE di mana ada satu panel di sepanjang bagian bawah layar, dan tombol Start Menu-like di sudut kiri bawah.


Proyek Cinnamon dibuat oleh tim di belakang Linux Mint, melanjutkan misi mereka untuk memperbaiki apa yang mereka yakini sebagai masalah kegunaan di Ubuntu. Sementara Cinnamon adalah lingkungan desktop default untuk Linux Mint (dengan MATE juga tersedia), baik Cinnamon dan MATE harus tersedia untuk sejumlah besar distribusi lainnya. Pencarian cepat di manajer paket kalian akan memberi tahu kalian apakah ini masalahnya atau tidak. Pastikan kalian menjalankan rilis distribusi terbaru untuk memaksimalkan peluang yang disertakan.


Kesimpulan


Jadi Desktop Environment Linux Dan Mana Yang Terbaik? Jadi pada akhirnya, sama sekali tidak ada cara untuk mengatakan lingkungan desktop mana yang paling cocok untuk kalian. Setiap orang memiliki preferensi sendiri yang masing-masing dapat memenuhi atau tidak memenuhi. Singkatnya, jika kalian lebih suka Gnome 2, MATE harus ideal. Jika kalian menyukai ide-ide proyek Gnome, cobalah Gnome Shell. Jika kalian menyukai lingkungan desktop yang agak lebih mendukung, Unity adalah pilihan yang baik atau kalian bisa coba jenis-jenis Desktop Environment lainnya dan tentukan jenis mana yang cocok dengan perangkat PC kalian.

  ________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________


Hopefully, this article about The Difference Between Linux Desktop Environment Types And Which Is Best, gives you a little insight. Also, read an article about The difference between RAM and ROM that you should know that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post