-->

The Difference Between AC And DC Current Complete With Its Understanding

 Perbedaan Arus AC Dan DC Lengkap Dengan Pengertiannya


Perbedaan Arus AC Dan DC


Bingung dengan perbedaan arus AC dan DC? Baca terus untuk mengetahui perbedaan AC dan DC dan mana yang lebih efesien untuk digunakan.


Baca Juga: Perbedaan Jenis Kabel Komputer Yang Perlu Kalian Ketahui

DAFTAR ISI

1. Apa Itu AC?

2. Penerapan AC

3. Apa Itu DC?

4. Penerapan DC

5. Perbedaan Arus AC Dan DC

6. Sejarah Pertarungan AC Vs DC

7. Mengapa Lebih Memilih Arus AC Daripada DC?

8. Kesimpulan


Apa Itu AC?


AC (Alternating Current)


Alternating Current (AC) atau arus Bolak-balik adalah jenis arus listrik yang terus berubah besar dan arahnya berkali-kali dalam satu detik. Aliran elektron dalam AC berubah secara berkala. Rumah kita memiliki suplai AC karena, tidak seperti DC, tegangan AC menempuh jarak yang jauh tanpa banyak kehilangan daya.


AC diuji pertama kali, berdasarkan prinsip Michael Faraday pada tahun 1832 menggunakan Dynamo Electric Generator. Setiap bentuk gelombang AC memiliki garis pembagi atau disebut zero voltage line (garis tegangan nol) yang membagi bentuk gelombang menjadi dua bagian karena arus AC mengubah besar dan arah secara berkala sehingga pada setiap menyelesaikan satu siklus mencapai nol volt. Karakteristik utama dari bentuk gelombang AC adalah:

  * Periode(T)Â adalah jumlah total waktu yang diperlukan gelombang untuk mengulangi satu siklusnya.

  * Frekuensi (f) adalah berapa kali bentuk gelombang berulang dalam periode waktu satu detik. Satuan Si-nya adalah Hertz.

  * Amplitudo (A) adalah besarnya bentuk gelombang sinyal yang diukur dalam volt atau amp.


Penerapan AC


  * AC digunakan untuk transmisi jarak jauh untuk Kantor dan Rumah.

  * Kehilangan Energi di AC kurang begitu banyak digunakan dalam transmisi.

  * Arus AC dapat diubah menjadi tegangan tinggi ke tegangan rendah dan tegangan rendah ke tinggi secara efisien menggunakan transformator.

  * Daya AC digunakan dalam aplikasi dan peralatan yang lebih besar seperti freezer, mesin cuci, kipas angin, lampu.


Apa Itu DC?


DC (Direct Current)


Direct Current (DC) atau arus langsung adalah arus stabil yang tidak mengubah arahnya dengan waktu. Arus DC memiliki besar dan arah yang tetap dan karena arah dan besarnya tidak berubah maka frekuensi arus DC adalah nol. Elektron dalam arus DC mengalir dari kerapatan elektron tinggi ke kerapatan elektron rendah. Kita bisa mendapatkan DC dari arus AC menggunakan proses yang disebut rectification dan perangkat yang melakukan ini disebut rectifier.


Penerapan DC


  * Arus DC banyak digunakan pada perangkat elektronik kecil dan gadget.

  * Arus DC tidak baik untuk transmisi jarak jauh tetapi penyimpanan arus DC mudah dalam bentuk baterai.

  * Daya DC digunakan di ponsel, laptop, radio, dan gadget elektronik lainnya.

  * Arus DC digunakan dalam senter.

  * Arus DC digunakan dalam EV dan mobil hybrid dan automobile.


Perbedaan Arus AC Dan DC


  * Arus AC berubah arah selama aliran sedangkan arus DC tidak berubah arah selama aliran dan tetap konstan.

  * Arus AC memiliki frekuensi yang menunjukkan berapa kali arah aliran arus berubah selama mengalir sedangkan frekuensi arus DC adalah nol karena tidak mengubah arah aliran.

  * Faktor daya AC adalah 0 hingga 1 Sedangkan DC adalah Nol Konstan.

  * Arus AC dihasilkan oleh alternator sedangkan arus DC dihasilkan oleh sel Photovoltaic, generator dan baterai.

  * Beban AC bisa kapasitif, induktif atau resistif tetapi beban pada DC selalu resistif.

  * Grafik arus DC memiliki garis konstan yang menunjukkan besar dan arah konstan sedangkan arus AC dapat berupa gelombang sinusoidal, persegi atau segitiga.

  * Alat untuk mengubah AC ke DC adalah rectifier sedangkan DC ke AC adalah inverter.

  * AC banyak digunakan pada peralatan industri dan elektronik konsumen seperti freezer, cooler, mesin cuci, lampu, kipas angin Sementara DC digunakan pada gadget elektronik dan perangkat kecil seperti jam, laptop, ponsel, Sensor.

  * AC dapat ditransmisikan jarak jauh dengan beberapa kerugian sementara DC dapat ditransmisikan jarak sangat jauh dengan kerugian yang sangat rendah menggunakan HVDC.

  * DC sangat berbahaya dibandingkan dengan AC. Di AC, aliran besarnya arus tinggi & rendah pada interval waktu normal sedangkan, di DC, besarnya juga akan sama. Begitu tubuh manusia tersengat, maka AC akan masuk dan keluar dari tubuh manusia pada interval waktu normal sedangkan DC akan terus mengalir di tubuh manusia.


Sejarah Pertarungan AC Vs DC


Dimulai pada akhir 1880-an, Thomas Edison dan Nikola Tesla terlibat dalam pertempuran yang sekarang dikenal sebagai War of the Currents.


Edison mengembangkan arus searah, arus yang mengalir terus menerus dalam satu arah, seperti pada baterai atau sel bahan bakar. Selama tahun-tahun awal kelistrikan, direct current (disingkat DC) adalah standar di AS, tapi terdapat satu masalah. Arus searah tidak mudah diubah menjadi tegangan yang lebih tinggi atau lebih rendah.


Tesla percaya bahwa arus bolak-balik (atau AC) adalah solusi untuk masalah ini. Arus bolak-balik membalikkan arah beberapa kali per detik dan dapat dikonversi ke tegangan yang berbeda dengan relatif mudah menggunakan transformator.


Edison, yang tidak ingin kehilangan royalti yang diperolehnya dari patennya saat ini, memulai kampanye untuk mendiskreditkan arus bolak-balik. Dia menyebarkan informasi yang salah dengan mengatakan bahwa arus bolak-balik lebih berbahaya, bahkan sampai menyetrum hewan liar di depan umum menggunakan arus bolak-balik untuk membuktikan maksudnya.


Ketika Pameran Dunia Chicago juga dikenal sebagai Pameran Kolombia Dunia berlangsung pada tahun 1893. General Electric menawar untuk melistriki pameran menggunakan arus searah Edison seharga $554.000, tetapi kalah dari George Westinghouse, yang mengatakan dia bisa menyalakan pameran hanya dengan $399.000 menggunakan arus bolak-balik Tesla.


Pada tahun yang sama, Perusahaan Niagara Falls Power memutuskan untuk memberikan Westinghouse yang telah melisensikan paten motor induksi AC polifase Tesla, kontrak untuk menghasilkan tenaga dari Air Terjun Niagara. Meskipun beberapa orang meragukan bahwa air terjun tersebut dapat memberi daya di seluruh Buffalo, New York, Tesla yakin bahwa air terjun itu tidak hanya dapat memberi daya pada Buffalo, tetapi juga seluruh Amerika Serikat Bagian Timur.


Pada 16 November 1896, Kerbau diterangi oleh arus bolak-balik dari Air Terjun Niagara. Pada saat ini General Electric telah memutuskan untuk naik kereta arus bolak-balik juga. Saat ini juga listrik yang semua orang gunakan masih didominasi oleh arus bolak-balik, tetapi komputer, LED, sel surya, dan kendaraan listrik semuanya menggunakan daya DC.


Mengapa Lebih Memilih Arus AC Daripada DC?


Alasan utama untuk memilih tegangan AC daripada tegangan DC terutama mencakup hal-hal berikut.

Kehilangan energi saat mentransmisikan tegangan AC rendah dibandingkan dengan tegangan DC. Setiap kali trafo berada pada jarak tertentu maka pemasangannya sangat sederhana. Manfaat tegangan AC adalah menaikkan & menurunkan tegangan sesuai kebutuhan.


Arus AC juga tidak mahal & menghasilkan arus dengan mudah dibandingkan dengan arus DC dan arus AC kehilangan daya lebih sedikit saat transmisi dibandingkan dengan DC.


Kesimpulan


Sekarang kalian sudah mengetahui perbedaan arus AC dan DC. Sebenarnya arus bolak-balik atau AC dan arus searah atau DC keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan, tetapi ini bukan berarti tidak ada pilihan untuk memilih opsi terbaik.


Arus bolak-balik, AC umumnya digunakan untuk distribusi daya, itulah sebabnya soket listrik di rumah kita dan di tempat kerja memberikan arus bolak-balik untuk memberi daya apa pun yang dibutuhkan, tetapi arus searah, DC lebih banyak digunakan untuk papan elektronik itu sendiri dan untuk banyak orang.


Pasokan arus bolak-balik dan searah keduanya banyak digunakan di industri listrik dan elektronik, masing-masing memiliki kelebihan di bidangnya sendiri. Baik AC maupun DC mampu memberikan transfer daya listrik, namun dengan manfaat yang sedikit berbeda.


Hopefully, this article about The Difference Between AC And DC Current Complete With Its Understanding, gives you a little insight. Also, read an article about The Difference Between Lightroom And Photoshop: Which To Choose? that you may need to know. Thank you.

Related Posts