Difference between High-Level and Low-Level Programming Languages

difference between high level and low.

 Perbedaan Bahasa Pemrograman High-Level Dan Low-Level


High Dan Low Level


Saat kalian mencoba mencari tahu bahasa pemrograman mana yang harus dipelajari, kalian cenderung menemukan istilah “high-level� dan “low-level�. Orang-orang berbicara tentang bahasa pemrograman tingkat tinggi dan tingkat rendah sepanjang waktu. Tapi apa perbedaan dari keduanya?


Baca Juga: Apa Itu File XML Dan Bagaimana Cara Membukanya?

DAFTAR ISI

1. Perbedaan Bahasa High-Level Dan Low-Level

2. Kode Mesin Dan Bahasa Low-Level

3. Bahasa Pemrograman High-Level

4. Haruskah Belajar Bahasa Low-Level Atau High-Level?

5. Mana Yang Harus Dipilih?

6. Pertimbangkan Belajar Keduanya

7. Kesimpulan


Perbedaan Bahasa High-Level Dan Low-Level


High-Level dan Low-Level adalah jenis bahasa pemrograman. Perbedaan utama antara keduanya adalah, Programmer dapat dengan mudah memahami atau menafsirkan atau menyusun bahasa high-level dalam perbandingan mesin. Di sisi lain, Machine dapat dengan mudah memahami bahasa low-level dibandingkan manusia. Sebenarnya tidak ada kriteria kualifikasi khusus untuk keduanya. Perlu diingat bahwa itu sangat tergantung pada perspektif kalian. Jika kalian seorang programmer C, Java mungkin terlihat cukup tinggi. Jika kalian terbiasa dengan Ruby, Java mungkin tampak seperti bahasa low level.


Kode Mesin Dan Bahasa Low-Level


Bahasa Low-Level


Apakah suatu bahasa dianggap high-level atau low-level (atau di suatu tempat di tengah) adalah semua tentang abstraksi. Kode mesin tidak memiliki abstraksi ini berisi instruksi individual yang diteruskan ke komputer. Dan karena mesin hanya berurusan dengan angka, mereka diwakili dalam biner (meskipun kadang-kadang ditulis dalam notasi desimal atau heksadesimal). Berikut ini contoh kode mesin:

8B542408 83FA0077 06B80000 0000C383

FA027706 B8010000 00C353BB 01000000

B9010000 008D0419 83FA0376 078BD989

C14AEBF1 5BC3


Dalam kode mesin, operasi perlu ditentukan dengan tepat. Misalnya, jika sepotong informasi perlu diambil dari memori, kode mesin harus memberi tahu komputer di mana dalam memori untuk menemukannya.Menulis langsung dalam kode mesin dimungkinkan, tetapi sangat sulit.


Bahasa pemrograman low-level menambah sedikit abstraksi ke kode mesin. Abstraksi ini menyembunyikan instruksi kode mesin spesifik di balik deklarasi yang lebih dapat dibaca manusia. Bahasa assembly adalah bahasa level terendah di sebelah kode mesin.


Dalam kode mesin, kalian mungkin menulis sesuatu seperti “10110000 01100001″ tetapi bahasa assembly mungkin menyederhanakannya menjadi � MOV AL, 61h “. Masih ada hampir korespondensi satu-ke-satu antara apa yang ditulis dalam bahasa assembly dan petunjuk diteruskan ke mesin.


Pindah ke dalam bahasa pemrograman yang lebih populer, kalian akan datang ke sesuatu seperti C. Meskipun tidak serendah bahasa assembly, masih ada korespondensi yang kuat antara apa yang ditulis dalam C dan kode mesin. Sebagian besar operasi yang ditulis dalam C dapat diselesaikan dengan sejumlah kecil instruksi kode mesin.


Bahasa Pemrograman High-Level


Bahasa High-Level


Seperti halnya bahasa low-level, bahasa high-level mencakup spektrum abstraksi yang luas. Beberapa, seperti Java (yang kalian dapat berargumentasi sebenarnya adalah bahasa pemrograman mid-level ), masih memberi kalian banyak kontrol atas bagaimana komputer mengelola memori dan data.


Contoh lainnya, seperti Ruby dan Python, sangat abstrak. Mereka memberi kalian lebih sedikit akses ke fungsi-fungsi tingkat yang lebih rendah, tetapi sintaks lebih mudah untuk membaca dan menulis. Kalian dapat mengelompokkan berbagai hal dalam class, yang mewarisi karakteristik sehingga kalian hanya perlu mendeklarasikannya sekali.


Variabel, objek, rutinitas, dan loop adalah bagian penting dari bahasa tingkat tinggi. Konsep-konsep ini dan lainnya membantu kalian memberi tahu mesin untuk melakukan banyak hal dengan pernyataan singkat dan ringkas. Di mana bahasa assembly memiliki korespondensi hampir satu-ke-satu antara perintah dan perintah kode mesin, bahasa high-level mungkin dapat mengirim banyak perintah dengan satu baris kode.


Penting untuk dicatat bahwa “bahasa pemrograman high-level� mungkin mencakup semua yang lebih abstrak daripada bahasa assembly. Tergantung siapa yang mendiskusikan topik itu. Jadi ketika kalian berbicara atau membaca tentang bahasa, pastikan kalian berada di halaman yang sama.


Haruskah Belajar Bahasa Low-Level Atau High-Level?


Ini tentu menjadi pertanyaan umum di kalangan programmer baru dan calon. Apakah bahasa pemrograman high-level atau low-level lebih baik? Seperti halnya dengan banyak pertanyaan pemrograman, pertanyaan bahasa pemrograman high-level dengan low-level tidak begitu mudah.


Kedua jenis bahasa ini memiliki manfaat penting. Bahasa low-level digunakan karena mereka memerlukan sedikit interpretasi oleh komputer, umumnya berjalan sangat cepat. Dan mereka memberi banyak programmer kontrol atas penyimpanan data, memori, dan pengambilan.


Sedangkan bahasa high-level, bagaimanapun secara intuitif lebih mudah dipahami, dan membiarkan programmer menulis kode dengan lebih efisien. Bahasa-bahasa ini juga dianggap “lebih aman,� karena ada lebih banyak pengamanan di tempat yang menjaga coder dari mengeluarkan perintah yang ditulis dengan buruk yang dapat menyebabkan kerusakan. Tetapi mereka tidak memberi banyak programmer kendali atas proses low-level. Ingatlah ini, berikut adalah pilihan bahasa populer pada skala dari low ke high:

  * C

  * C ++

  * Java

  * PHP

  * C #

  * Perl

  * Lisp

  * JavaScript

  * Python

  * Ruby

  * SQL


Mana Yang Harus Dipilih?


Saat memutuskan apa yang ingin kalian pelajari, pertanyaan pertama kalian adalah apa yang ingin kalian programkan. Jika kalian ingin menulis sistem operasi, kernel, atau apa pun yang perlu dijalankan pada kecepatan tertinggi absolut, bahasa low-level mungkin merupakan pilihan yang baik. Banyak Windows, OS X, dan Linux ditulis dalam bahasa yang diturunkan dari C dan C seperti C ++ dan Objective-C.


Tetapi banyak juga aplikasi modern ditulis dalam high-level atau bahkan bahasa khusus domain. Python dan Ruby sangat populer untuk aplikasi web , meskipun HTML5 menjadi semakin kuat. Bahasa seperti Swift, C #, JavaScript, dan SQL semuanya memiliki kekuatan dan kelemahannya sendiri.


Pertimbangkan Belajar Keduanya


Jika mempelajari keduanya kalian akan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang jenis abstraksi yang membuat bahasa high-level lebih efisien. Tentu saja, mempelajari dua bahasa sekaligus bukanlah hal yang mudah, jadi kalian mungkin ingin sedikit mengagetkan mereka. Dan memilih dua bahasa yang serupa mungkin bisa membantu juga.


Sekali lagi, pilih bahasa berdasarkan apa yang ingin kalian bangun. Lakukan riset untuk mengetahui bahasa apa yang digunakan orang di bidang kalian. Kemudian gunakan informasi itu untuk memilih bahasa high dan low level, dan mulai mempelajarinya. Kalian akan segera mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang cara kerja pemrograman.


Kesimpulan


Ada banyak kriteria yang dapat kalian gunakan untuk memilih bahasa pemrograman. Salah satunya adalah low-level atau high-level. Tetapi di hampir setiap kasus, kriteria yang harus kalian gunakan adalah apa yang ingin kalian programkan. Proyek kalian mungkin mendapat manfaat dari bahasa low-level. Atau mungkin jauh lebih efisien di high-level. Kuncinya adalah memilih alat yang tepat untuk pekerjaan itu. Fokus pada tujuan kalian, dan kalian akan memilih bahasa yang tepat setiap saat.


Hopefully, this article about Difference between High-Level and Low-Level Programming Languages, gives you a little insight. Also, read an article about Difference Between JPG and JPEG Image Format that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post