Difference between Front-End and Back-End Developer

difference between front end and back.

 Perbedaan Front-End Dan Back-End Developer


Perbedaan Front-End Dan Back-End


Seperti yang kita ketahui seseorang developer bertugas untuk membangun sebuah sistem, merancang arsitektur, mengimplimentasikan serta mengembangkan sistem tersebut dimasa mendatang. Biasanya, ini dipisahkan menjadi dua kategori yaitu developer front-end dan developer back-end. Mari kita lihat perbedaan front-end dan back-end developer dan lihat mana yang cocok untuk kalian.


Baca Juga: Apa Yang Dimaksud Low-Code Dan Bagaimana Cara Kerjanya?

DAFTAR ISI

1. Front-End VS Back-End

2. Front-End Development

3. Dasar

4. Bahasa Dan Alat

5. Keterampilan Tambahan

6. Back-End Development

7. Dasar

8. Bahasa Dan Alat

9. Keterampilan Tambahan

10. Perbedaan Front-End Dan Back-End

11. Mana Yang Cocok Untuk Saya?

12. Kesimpulan


Front-End VS Back-End


Dua kata kunci untuk memahami cara kerja situs web yang mungkin pernah kalian dengar sebelumnya adalah front-end dan back-end. Ini sering dibicarakan dan diajarkan secara terpisah dan dipandang sebagai dua hal yang sangat berbeda, tetapi keduanya penting dan berhubungan erat dalam sebagian besar proyek web development.


Front-end development adalah coding untuk membangun sisi yang berinteraksi dengan kita di situs web dan aplikasi web yang kita gunakan setiap hari. Front-end developer memutuskan bagaimana mereka dirancang, bagaimana mereka ditata, bagaimana mereka sebenarnya bekerja ketika orang menggunakannya.


Back-end development adalah coding untuk membangun server-side situs web dan aplikasi web. Back-end developer menciptakan teknologi yang menyimpan informasi di server dan memuat informasi ke aplikasi web.


Front-End Development


Dasar


“Front End� suatu situs web atau aplikasi adalah tata letak dan desain yang kalian lihat ketika kalian melihatnya. Lihatlah tampilan pada website ini, tombol, menu, warna, font, dan navigasi. Semuanya diprogram untuk membuat produk jadi yang kalian lihat.


Front end developer akan terlibat dalam menganalisis kode, desain, dan aplikasi debugging bersama dengan memastikan pengalaman pengguna yang mulus. Kalian mengelola apa yang pertama kali dilihat orang di browser mereka. Sebagai front-end developer, kalian bertanggung jawab atas tampilan, nuansa, dan akhirnya desain situs. Karena Front-end developer biasanya memiliki mata yang tajam untuk desain dan User Experience (UX).Â


Bahasa Dan Alat


Front-end developer harus ahli dalam HTML, CSS, dan JavaScript modern. HTML adalah tulang punggung semua web development sehingga baik front-end dan back-end developer harus merasa nyaman dengan itu.Â


CSS sangat penting dalam menciptakan desain situs web, jadi tentu saja, front-end developer terus menggunakan dan meningkatkan keterampilan mereka dengan CSS. JavaScript mengontrol elemen dinamis pada halaman web atau aplikasi, berkontribusi pada pengalaman interaktif.


Kerangka kerja ada yang membuat bekerja dengan bahasa-bahasa ini lebih mudah, tetapi mereka hanya benar-benar berfungsi ketika kalian memiliki pemahaman dasar tentang bahasa pemrograman. Beberapa contoh akan menjadi SASS untuk CSS atau React untuk JavaScript.


Biasanya, front-end developer menggunakan teks editor untuk memprogram. Mereka juga dapat menggunakan web browser untuk menguji tata letak dan UX, atau alat desain UI / UX gratis seperti Adobe XD.


Baca Juga: Perbedaan UI Dan UX Beserta Contohnya


Keterampilan Tambahan


Selain pemrograman, front-end developer dapat mengambil manfaat dari branching untuk belajar keterampilan lainnya. Search Engine Optimization (SEO), Content Management Systems (CMS) seperti WordPress, code testing tools, pembuat situs web statis, dan bahkan beberapa pengetahuan back-end dapat meningkatkan kemampuan secara keseluruhan.


Back-End Development


Dasar


Pikirkan tentang aplikasi banking, media sosial, atau situs web berita. Setiap kali kalian masuk atau mengunjungi aplikasi ini, kalian diberikan informasi saat ini.


Misalnya, aplikasi banking kalian selalu memuat saldo kalian ketika kalian masuk dan dapat di-refresh secara real-time. Kalian mungkin kembali ke bagian ini dalam sebulan dan melihat komentar baru yang diketikkan pembaca. Pemrogram tidak mengetik kode baru untuk setiap informasi, jadi dari mana asalnya?


Informasi ini berasal dari server yang memuat informasi dari database ke aplikasi web. back-end developer membuat logika yang memungkinkan ini terjadi secara real-time, setiap kali perubahan terjadi. Back-end programmer disetel ke logika aplikasi, nyaman dengan database dan memberikan informasi dari server web.


Karena Back end development mengacu pada sisi pengembangan server di mana kalian berfokus pada cara kerja situs. Membuat pembaruan dan perubahan selain itu fungsi monitoring situs akan menjadi tanggung jawab utama kalian. Jenis web development biasanya terdiri dari tiga bagian: server, aplikasi, dan database.


Bahasa Dan Alat


Sementara front-end developer biasanya bekerja dalam tiga bahasa yang sama, back-end developer memiliki sedikit lebih banyak fleksibilitas dalam memilih bahasa pemrograman


Banyak bahasa high-level dapat digunakan untuk bekerja dengan server. Ruby, PHP, Scala, Python, dan C # (.NET) adalah contoh bahasa yang dapat kalian gunakan untuk back-end development.Â


Back-end developer tidak hanya bekerja dengan server, mereka juga bekerja dengan database. Database menyimpan informasi yang dikirim server ke situs web, dan diberi kode dengan bahasa database. Bahasa seperti SQL, SQLite, MongoDB, dan PostgreSQL.


Bekerja dengan bahasa pemrograman dalam skala penuh lebih mudah pada integrated development environment  (IDE) seperti Visual Studio atau XCode.


Baca Juga: Apa Itu OOP (Object-Oriented Programming)?


Keterampilan Tambahan


Back-end developer harus memiliki pemahaman yang kuat tentang arsitektur software. Ini menjadi penting karena proyek menjadi lebih besar. Coding pada blog kecil lebih sederhana daripada coding aplikasi untuk layanan banking internasional dengan jutaan pelanggan.


Pengetahuan kerja yang kuat tentang database sangatlah penting, beberapa developer memilih untuk bekerja secara eksklusif dengan database.Banyak developer memilih untuk belajar pemrograman cloud, yang menjadi sama populernya dengan pemrograman server-side programming.


Perbedaan Front-End Dan Back-End


Front-end, juga disebut pemrograman � client-side� adalah apa yang terjadi di browser. Ini adalah segalanya yang dilihat dan berinteraksi dengan pengguna. Sedangkan back-end, juga disebut pemrograman “server-side“, terjadi pada server dan database. Ini adalah mesin yang bekerja di belakang layar untuk memberi daya pada fitur mewah yang berinteraksi dengan pengguna di client-side. Untuk mengetahui perbedaan front-end dan back-end lainnya kalian bisa lihat pada tabel di bawah ini:

Front-End                                                                                            Back-EndÂ

Ini terdiri dari segala sesuatu yang terkait dengan aspek input visual dan pengguna situs web        Terdiri dari server web yang memiliki koneksi ke database untuk membalas permintaan yang disediakan oleh sistem front end.

Ini adalah cleint-side dari situs web atau aplikasi                                                  Ini adalah server-side dari situs web atau aplikasi

Ini mengumpulkan input pengguna                                                                      Ini memproses input pengguna

Ini adalah Graphical User Interface (GUI) karena pengguna dapat mengalami berbagai layanan di web.   Ini adalah otak dari sebuah situs web karena ini juga yang membuat situs web berjalan secara efisien.

Ini bertanggung jawab untuk aksesibilitas, Search Engine Optimization                                Bertanggung jawab atas keamanan, backup

Markup dan bahasa web yang digunakan untuk front-end development seperti HTML, CSS, Javascript, dll. Bahasa pemrograman dan Scripting digunakan untuk back-end development seperti Python, Ruby, Perl, PHP, .Net, dll.


Mana Yang Cocok Untuk Saya?


Saat kalian membaca rinciannya, kalian mungkin sudah memutuskan jalur mana yang terdengar lebih menarik. Mungkin pemikiran tentang desain penuh warna dan tata letak yang halus membuat kalian bersemangat untuk coding. Di sisi lain, kalian mungkin cenderung merekayasa code server dan menyerahkan UX ke perancang. Ada banyak pilihan karir yang tersedia di kedua bidang.


Jalur front-end akan membawa kalian melalui pekerjaan seperti:

  * Front-End Developer

  * UX Designer

  * JavaScript Developer

  * Web Designer

  * Freelance Developer


Sementara itu, jalur back-end memberi kalian opsi juga seperti:

  * Back-End Developer

  * Database Administrator

  * CMS Engineer

  * Cloud Engineer

  * QA Tester

  * Freelance Developer


Jika kalian merasa kedua bidang menarik bagi kalian, kalian tidak sendirian. Beberapa developer memilih untuk mencoba-coba keduanya, baik untuk pengalaman maupun peningkatan kemampuan. Istilah untuk developer yang memiliki pengetahuan keduanya adalah full-stack developer.


Baca Juga: Apa Itu Functional Programming Languages


Kesimpulan


Jadi sederhananya font-end development mengelola segala sesuatu yang dilihat pengguna terlebih dahulu di browser atau aplikasi mereka. Front-end bertanggung jawab atas tampilan dan nuansa situs. Sedangkan back-end development mengacu pada server-side aplikasi dan segala sesuatu yang berkomunikasi antara database dan browser.


Hopefully, this article about Difference between Front-End and Back-End Developer, gives you a little insight. Also, read an article about Difference between GPU and VGA that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post