-->

Destroying 7 Linux Misconceptions

 Membantah 7 Kesalahpahaman Linux


Kesalahpahaman Linux


Memang sulit untuk mengukur berapa banyak pengguna yang ada. Linux bebas untuk di download, dan tidak ada satu pun perusahaan yang memiliki kendali. Tidak ada angka penjualan untuk dilewati. Namun bahkan jika sebagian besar orang yang kalian kenal mungkin tidak menggunakan Linux, mungkin ada yang melakukannya. Dan banyak lagi yang tidak tahu mereka berinteraksi dengan Linux setiap hari. Ternyata, Linux memiliki jutaan pengguna. Tetapi masih ada kesalahpahaman lain yang terus memberi orang ide yang salah tentang seperti apa Linux itu. Berikut ini 7 Kesalahpahaman Linux yang harus kalian tinggalkan.


Baca Juga: Apa itu Partisi Swap Di Linux Dan Apa Fungsinya

DAFTAR ISI

1. 1. Linux Hanya Untuk Neckbeards

2. 2. Linux Dibuat Oleh Dudes Di Kamar Tidurnya

3. 3. Linux Sulit Digunakan

4. 4. Linux Aman Secara Inheren

5. 5. Linux Itu Jelek

6. 6. Linux Bukan Untuk Gamer

7. 7. Kita Mendapatkan Apa Yang Kita Bayar


1. Linux Hanya Untuk Neckbeards


Kalian mungkin pernah mendengar bahwa hanya tipe orang tertentu yang menggunakan Linux. Perangkat lunak bebas dan sumber terbuka hanya merupakan bidang yang menarik bagi orang-orang yang memiliki neckbearded .Di balik pernyataan ini adalah implikasi bahwa Linux hanya untuk pria kulit putih kutu buku. Ini merupakan kesalahpaham linux yang benar-benar salah. Mari kita pertimbangkan dengan  melihat perkembangan Linux di seluruh dunia.


Proyek GNOME bernama rilis terbaru setelah ibukota India , rumah KTT GNOME.Asia tahun ini . Tahun-tahun sebelumnya menempatkan konferensi di Beijing (Cina), Kota HoChiMinh (Vietnam), Seoul (Korea Selatan), Depok (Indonesia), dan di tempat lain. Fedora mengadakan FUDcon tahun lalu di Pune (India). Itu di Managua (Nikaragua) tahun sebelumnya. Disini jelas sekali bahwa komunitas open source memang memiliki banyak keragaman. Ini bisa mendapat manfaat dari memiliki lebih banyak pengguna dan pengembang. Mungkin ada lebih banyak orang dari berbagai jenis kelamin, sosial, dan latar belakang etnis yang masuk.


Baca Juga: Kenapa Linux Gratis Dan Darimana Mereka Menghasilkan Uang?


2. Linux Dibuat Oleh Dudes Di Kamar Tidurnya


Linux lahir ketika pengembang Finlandia (sekarang orang Finlandia Amerika) Linus Torvalds mulai bermain-main dengan ide membuat sistem operasi gratis ketika menjadi mahasiswa di Universitas Helsinki. Dalam pengumuman Usenet, Torvalds menggambarkan Linux sebagai “hanya hobi, tidak akan besar dan profesional seperti gnu.�


Linux telah berkembang menjadi hobi bagi sebagian orang dan profesi bagi orang lain. Red Hat adalah perusahaan senilai $ 2 miliar yang menciptakan distribusi Linux untuk penggunaan perusahaan. Dan juga membayar beberapa pengembang yang berkontribusi pada GNOME dan proyek sumber terbuka lainnya. Linux menggerakkan sebagian besar dari 500 superkomputer teratas, sistem kontrol lalu lintas, mobil self-driving, dan Large Hadron Collider.


Masih banyak pengembang yang menulis tambalan dan menyumbang kode dari kamar mereka. Tetapi banyak perusahaan telah mengadaptasi Linux untuk memenuhi kebutuhan mereka, dan banyak dari mereka juga berinvestasi di masa depan. Sedangkan untuk Torvards, Linux Foundation sekarang membayarnya untuk terus bekerja pada kernel Linux.


3. Linux Sulit Digunakan


Linux memiliki reputasi sebagai pemrogram komputer dan sysadmin. Sebagian dari ini bermula dari masa-masa awal sistem operasi. Banyak orang yang beralih setelah posting di milis itu hampir tidak siap untuk digunakan umum. Sementara Linux masih mendapatkan pijakan di desktop, dan sudah mendukung mesin yang menjalankan sebagian besar Internet.


Tetapi kita membutuhkan keterampilan non coding untuk menginstal atau menggunakan Linux. Instalasi terdiri dari mengunduh file, menginstalnya pada flash drive , menyalakan kembali komputer kita, dan mengikuti petunjuk di layar. Orang yang menemukan intimidasi ini dapat membeli laptop dengan Linux yang sudah diinstal dari perusahaan seperti System76 dan ZaReason.


Setelah itu, kita akan menemukan banyak aplikasi untuk dipilih. Banyak yang lebih mudah daripada rekan komersial mereka. Tanpa efek dari perencanaan usang yang mendorong pengembang untuk membuat perubahan desain besar setiap beberapa tahun, aplikasi jarang mengalami desain ulang drastis yang memaksa kita untuk mempelajari kembali bagaimana melakukan segalanya. Dan kalian juga perlu tahu, dalam banyak hal, Linux lebih dulu menyambut pengguna komputer daripada Windows.


4. Linux Aman Secara Inheren


Kalian mungkin pernah mendengar bahwa Linux aman karena semua kodenya adalah open source. Memiliki lebih banyak mata pada kode memang meningkatkan kemungkinan seseorang akan menemukan kerentanan, tetapi ini tidak berarti seseorang akan selalu melakukannya atau bahwa risiko keamanan tidak ada di Linux. Beberapa kerentanan bisa tidak ditemukan selama beberapa dekade.


Bagian dari persepsi ini berasal dari sifat eksploitasi yang menargetkan mesin Linux. Karena Linux memiliki pasar desktop yang sangat kecil, hampir tidak ada malware yang ada untuk platform ini. Tetapi angka itu bukan nol, yang menunjukkan bahwa sistem operasi tidak dapat ditembus. Linux melihat penggunaan yang lebih luas oleh perusahaan dan pemerintah. Serangan terhadap lembaga-lembaga ini tidak akan menyebabkan virus di komputer kalian, tetapi bisa mengakibatkan seseorang memperoleh kata sandi atau data kalian dari pihak lain.


Terkadang server yang mendistribusikan pembaruan sistem dikompromikan. Kadang-kadang perangkat lunak mungkin diperbaiki, tetapi distribusi belum mengemas pembaruan. Slip-up terjadi. Linux mungkin sistem operasi yang relatif aman yang diuntungkan dari open source, tetapi itu tidak membuatnya menjadi anti peluru.


Baca Juga: 5 Aplikasi Antivirus Linux Gratis Dan Terbaik


5. Linux Itu Jelek


Kesalahpahaman linux ini terjadi karena Linux bukan produk komersial, perancangnya tidak harus fokus membuat perangkat lunak yang menarik secara visual. Itu bagus, karena produk Linux biasanya memiliki lebih sedikit sumber daya untuk bekerja. Pada awalnya, lingkungan desktop Linux kasar di sekitarnya. Banyak dari mereka masih ada sampai sekarang. Tetapi banyak proyek yang berfokus pada membuat desktop open source lebih mudah dilihat. Lingkungan desktop GNOME modern menyediakan antarmuka yang dipoles dan sederhana dengan animasi. KDE lebih bersinar dan lebih dapat disesuaikan, dengan tema dan opsi untuk mendapatkan komputer kalian seperti yang kallian suka. Contohnya seperti Elementary OS mengambil polesan dari MacBook.


Apa yang tampak indah bagi sebagian orang adalah norak bagi yang lain. Banyak orang dapat melakukannya tanpa keangkuhan dan keadaan Windows 10 dan Mac OS X. Bagi mereka, opsi-opsi dasar (dan mungkin tampak kuno) masih ada seperti XFCE dan LXDE. Pengembang yang menyukai terminal dapat menggunakan XMONAD dan Awesome Window Manager. Salah satu akan membuat kalian terlihat seperti peretas di beberapa film yang kalian tonton. Dengan begitu kalian jangan terlalu menghiraukan kesalahpahaman linux ini, karena banyak antarmuka untuk dipilih, ada peluang bagus yang akan menarik bagi kalian.


Baca Juga: Perbedaan Jenis Desktop Environment Linux Dan Mana Yang Terbaik


6. Linux Bukan Untuk Gamer


Sebagian besar game PC dijalankan pada Windows. Sejumlah kecil tersedia untuk Mac. Bahkan lebih sedikit lagi yang masuk ke Linux. Tapi jujur ​​saja, itu masih menyisakan banyak pilihan untuk membuat gamer puas. Banyak hal telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Driver grafis Linux telah datang jauh. Steam mudah dipasang , dan ada beberapa platform distribusi lain yang menawarkan judul Linux. Di komputer yang kalian gunakan terutama untuk bermain game, kalian bisa menjalankan versi Linux yang dibangun untuk bermain game. Beberapa dari mereka datang dengan banyak judul free dan open source yang sudah diinstal. Apakah kalian dapat memainkan setiap judul AAA yang diumumkan untuk PC? Tidak. Tapi gamer yang menyesuaikan ekspektasi mereka, bersenang-senang di Linux akhir-akhir ini.


7. Kita Mendapatkan Apa Yang Kita Bayar


Kesalahpahaman Linux ini secara harfiah tidak benar. Admin memiliki Linux di komputer dan admin tidak membelinya. Selain bercanda, gagasan ini menyiratkan bahwa Linux lebih rendah karena tidak memerlukan biaya apa pun. Perangkat lunak ini konon tidak sebagus alternatif komersial. Terkadang ini benar, tetapi tidak selalu demikian. Banyak orang memilih untuk menggunakan aplikasi open source daripada opsi berbayar, bahkan pada Windows dan Mac OS X. Biaya tidak selalu menjadi faktornya. VLC dapat memutar video apa saja. GIMP adalah cara terbaik untuk mengedit gambar. Firefox tetap menjadi salah satu browser terbaik.


Microsoft membuat perangkat lunak yang mendukung server, tetapi perusahaan telah mengadopsi Linux karena mereka melihatnya sebagai alat yang lebih baik untuk pekerjaan itu. Beberapa programmer merasakan hal yang sama. Sistem operasi komersial memang dilengkapi dengan lapisan polesan tambahan, tetapi Windows tidak lebih baik daripada Chrome OS dan Android. Dua yang terakhir ini keduanya berbasis Linux, dan gratis. Beberapa distribusi lebih baik daripada yang lain. Pada akhirnya, Linux adalah apa yang kalian buat.

  ________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________


Hopefully, this article about Destroying 7 Linux Misconceptions, gives you a little insight. Also, read an article about Difference between Airpods Gen 1 and 2 that you may need to know. Thank you.

Related Posts

There is no other posts in this category.