6 Commonly Used VPN Protocol Types

6 commonly used vpn protocol types.

 6 Jenis Protokol VPN Yang Umum Digunakan


Jenis Protokol VPN


Apakah kalian pernah mendengar OpenVPN, SSTP, L2TP. Lalu apa artinya semua itu? Berikut adalah penjelasan jenis protokol VPN yang umum digunakan sehingga kalian dapat memilih yang terbaik untuk kebutuhan privasi kalian.


Meskipun semua orang menyarankan untuk menggunakan VPN, tidak banyak yang meluangkan waktu untuk menjelaskan beberapa teknologi inti VPN. Pada artikel ini, admin akan menjelaskan apa itu protokol VPN, perbedaannya, dan apa yang harus kalian perhatikan.


Baca Juga: 10 VPN Gratis Terbaik Dan Tercepat Untuk PC

DAFTAR ISI

1. Apa Itu VPN?

2. Apa Itu Protokol VPN?

3. 1. OpenVPN

4. 2. L2TP/IPSec

5. 3. SSTP

6. 4. IKEv2

7. 5. PPTP

8. 6. Wireguard

9. Kesimpulan


Apa Itu VPN?


Pada dasarnya, VPN memungkinkan kalian mengakses internet publik menggunakan koneksi private. Saat kalian mengeklik tautan di internet, permintaan kalian diteruskan ke server yang benar, biasanya mengembalikan konten yang benar. Data kalian pada dasarnya mengalir, tanpa hambatan, dari A ke B, dan situs web atau layanan dapat melihat alamat IP kalian, di antara data pengenal lainnya.


Saat kalian menggunakan VPN, semua permintaan kalian akan dirutekan terlebih dahulu melalui private server yang dimiliki oleh penyedia VPN. Permintaan kalian mengarah dari A hingga C ke B. Kalian masih dapat mengakses semua data yang sebelumnya tersedia untuk kalian (dan banyak lagi, dalam beberapa kasus). Tetapi situs web atau layanan hanya memiliki data dari penyedia VPN: alamat IP mereka, dan seterusnya.


Ada banyak kegunaan VPN , termasuk melindungi data dan identitas kalian, menghindari sensor yang represif, dan mengenkripsi komunikasi kalian.


Apa Itu Protokol VPN?


Protokol VPN menentukan dengan tepat bagaimana data kalian merutekan antara komputer kalian dan server VPN. Protokol memiliki spesifikasi yang berbeda, menawarkan manfaat bagi pengguna dalam berbagai keadaan. Misalnya, beberapa mengutamakan kecepatan, sementara yang lain fokus pada privasi dan keamanan. Mari kita lihat protokol VPN yang paling umum digunakan.


1. OpenVPN


OpenVPN adalah protokol VPN open source. Ini berarti pengguna dapat memeriksa kode sumbernya untuk mencari kerentanan, atau menggunakannya dalam proyek lain. OpenVPN telah menjadi salah satu protokol VPN terpenting.


 Selain menjadi open source, OpenVPN juga merupakan salah satu protokol paling aman. OpenVPN memungkinkan pengguna untuk melindungi data mereka menggunakan key enkripsi AES-256 bit yang pada dasarnya tidak dapat dipecahkan (antara lain), dengan otentikasi RSA 2048-bit, dan algoritma hash SHA1 160-bit.


Selain menyediakan enkripsi yang kuat, OpenVPN juga tersedia untuk hampir semua platform: Windows, macOS, Linux, Android, iOS, router, dan banyak lagi. Bahkan Windows Phone dan Blackberry dapat memanfaatkannya, yang berarti kalian dapat mengatur VPN di semua perangkat kalian. Ini juga merupakan protokol pilihan di antara layanan VPN yang populer dan mudah digunakan.


Protokol OpenVPN telah menghadapi kritik di masa lalu karena kecepatannya yang rendah. Namun, penerapan baru-baru ini telah menghasilkan beberapa peningkatan, dan fokus pada keamanan dan privasi patut dipertimbangkan.


2. L2TP/IPSec


Layer 2 Tunnel Protocol adalah protokol VPN yang sangat populer. L2TP adalah penerus PPTP yang disusutkan, yang dikembangkan oleh Microsoft, dan L2F, yang dikembangkan oleh Cisco. Namun, L2TP sebenarnya tidak menyediakan enkripsi atau privasi apa pun itu sendiri.


Oleh karena itu, layanan yang menggunakan L2TP sering kali digabungkan dengan protokol keamanan IPsec. Setelah diterapkan, L2TP/IPSec menjadi salah satu koneksi VPN paling aman yang tersedia. Ia menggunakan enkripsi AES-256 bit dan tidak memiliki kerentanan yang diketahui (meskipun NSA diduga telah membobol IPSec).


Meskipun L2TP/IPSec tidak memiliki kerentanan yang diketahui, ia memiliki sedikit kekurangan. Misalnya, protokol default menggunakan UDP pada port 500. Ini membuat lalu lintas lebih mudah dikenali dan diblokir.


3. SSTP


Secure Socket Tunneling Protocol adalah protokol VPN populer lainnya. SSTP hadir dengan satu manfaat penting, yaitu telah terintegrasi penuh dengan setiap sistem operasi Microsoft sejak Windows Vista Service Pack 1. Ini berarti kalian dapat menggunakan SSTP dengan Winlogon, atau untuk meningkatkan keamanan, sebuah chip pintar. Selain itu, banyak penyedia VPN memiliki instruksi Windows SSTP terintegrasi tertentu yang tersedia. Kalian dapat menemukannya di situs web penyedia VPN kalian.


SSTP menggunakan sertifikat SSL/TLS 2048-bit untuk otentikasi dan SSL key 256-bit untuk enkripsi. Secara keseluruhan, SSTP cukup aman.


SSTP pada dasarnya adalah protokol kepemilikan yang dikembangkan Microsoft. Ini berarti tidak ada yang bisa mengaudit kode yang mendasarinya. Namun, sebagian besar masih menganggap SSTP aman.


Terakhir, SSTP memiliki dukungan asli untuk sistem Windows, Linux, dan BSD. Android, macOS, dan iOS memiliki dukungan melalui klien pihak ketiga.


4. IKEv2


Internet Key Exchange version 2 adalah protokol VPN lain yang dikembangkan oleh Microsoft dan Cisco. IKEv2 sendiri hanyalah protokol tunneling, menyediakan sesi pertukaran key yang aman. Oleh karena itu (dan seperti pendahulunya), IKEv2 sering dipasangkan dengan IPSec untuk enkripsi dan otentikasi.


Meskipun IKEv2 tidak sepopuler protokol VPN lainnya, fitur ini ada di banyak solusi VPN seluler. Ini karena ia mahir menyambung kembali selama saat-saat koneksi internet terputus, serta selama peralihan jaringan (dari Wi-Fi ke data seluler, misalnya).


IKEv2 adalah protokol berpemilik, dengan dukungan asli untuk perangkat Windows, iOS, dan Blackberry. Implementasi open source tersedia untuk Linux, dan dukungan Android tersedia melalui aplikasi pihak ketiga.


Sayangnya, meskipun IKEv2 bagus untuk koneksi seluler, ada bukti kuat bahwa NSA secara aktif mengeksploitasi kekurangan IKE untuk merusak lalu lintas IPSec. Oleh karena itu, menggunakan implementasi open-source sangat penting untuk keamanan.


5. PPTP


Point-to-Point Tunneling Protocol adalah salah satu protokol VPN tertua. Ini masih digunakan di beberapa tempat, tetapi sebagian besar layanan VPN sudah tidak menggunakannya lagi.


PPTP diperkenalkan pada tahun 1995. Ini sebenarnya terintegrasi dengan Windows 95, dirancang untuk bekerja dengan koneksi dial-up. Pada saat itu, itu sangat berguna.


Tetapi teknologi VPN telah berkembang, dan PPTP tidak lagi aman. Penjahat telah lama memecahkan enkripsi PPTP, membuat data apa pun yang dikirim menggunakan protokol tidak aman.


Namun, itu belum sepenuhnya mati. Soalnya, sebagian orang menganggap PPTP memberikan kecepatan koneksi terbaik, justru karena minimnya fitur keamanan (jika dibandingkan dengan protokol modern). Karena itu, masih digunakan untuk pengguna yang hanya ingin menonton Netflix dari lokasi berbeda.


6. Wireguard


Wireguard adalah protokol VPN terbaru. Ini adalah open source dan menggunakan basis kode yang jauh lebih sederhana dibandingkan dengan VPN besar lainnya. Selain itu, layanan VPN Wireguard lebih mudah disiapkan daripada OpenVPN dan menyertakan dukungan untuk jenis enkripsi dan primitif yang lebih luas.


Kombinasi jenis enkripsi dan primitif serta basis kode yang lebih kecil, bersama dengan peningkatan lainnya, menjadikan Wireguard salah satu protokol VPN tercepat. Selain itu, Wireguard adalah pilihan yang lebih baik untuk perangkat portabel, “cocok untuk perangkat kecil yang disematkan seperti smartphone dan router backbone yang terisi penuh�.


Algoritme enkripsi ChaCha20 yang juga digunakan Wireguard dengan perangkat seluler, menawarkan kecepatan lebih cepat daripada AES dan dengan sumber daya yang lebih sedikit.


Itu berarti ketika kalian menggunakan protokol VPN Wireguard, baterai kalian akan bertahan lebih lama dibandingkan dengan protokol VPN lainnya. Wireguard “dibangun langsung ke dalam kernel Linux�, yang seharusnya memberikan peningkatan kecepatan dan keamanan, juga, terutama untuk perangkat Internet of Things (banyak di antaranya menggunakan sistem tertanam berbasis Linux).


Wireguard tersedia untuk semua sistem operasi utama, meskipun yang menarik, ini terakhir kali muncul di Windows.


Baca Juga: 10 Cara Mempercepat Koneksi VPN Yang Lambat


Kesimpulan


Sekarang kalian telah melihat beberapa jenis protokol VPN yang umum digunakan.

  * OpenVPN: Open source, menawarkan enkripsi terkuat, cocok untuk semua aktivitas jika kadang-kadang agak lambat

  * L2TP / IPSec: Protokol yang banyak digunakan, kecepatan bagus, tetapi mudah diblokir karena mengandalkan satu port

  * SSTP: Keamanan yang baik, sulit untuk diblokir dan dideteksi

  * IKEv2: Cepat, ramah seluler, dengan beberapa implementasi open source (berpotensi dirusak oleh NSA)

  * PPTP: Cepat, didukung luas, tetapi penuh lubang keamanan, hanya digunakan untuk streaming dan web browsing biasa

  * Wireguard:  Cepat, open source, dengan dukungan yang terus berkembang di antara penyedia VPN


Untuk keamanan yang kuat, pilih penyedia VPN yang menawarkan pilihan protokol yang aman.


Hopefully, this article about 6 Commonly Used VPN Protocol Types, gives you a little insight. Also, read an article about 6 Ways to Overcome Content File Locked on Steam that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post