5 Ways to Protect Smartphones From Viruses

5 ways to protect smartphones from.

 5 Cara Menjaga Smartphone Dari Virus


Cara Menjaga Smartphone Dari Virus


Virus untuk Smartphone jarang terjadi, tetapi ada. Oleh sebab itu kalian harus tahu cara menjaga smartphone dari virus sedini mungkin. Tercatat bahwa jumlah aplikasi Android yang terinfeksi malware di Google Play store hampir empat kali lipat dalam beberapa tahun terakhir.


Jangan salah tentang hal itu, ada yang namanya malware Android, penjahat cyber membuat aplikasi penyebaran malware dalam upaya licik untuk mencuri detail pribadi dan pengiklan menggunakannya sebagai saluran pemasaran dengan menggabungkan iklan yang memaksa dengan aplikasi.


Dalam kasus pertama, keamanan seluler pengguna jelas terganggu. Dalam yang kedua, bundel iklan-aplikasi jarang disebutkan, sehingga pengguna yang mengunduhnya tanpa sadar menghadapi ancaman privasi seluler. Virus dan malware dapat menginfeksi ponsel kalian dengan cara-cara baru, tetapi beberapa gejala dan indikasi yang dijelaskan di bawah ini dapat memberi tahu kalian apakah ponsel kalian terinfeksi virus atau malware.

DAFTAR ISI

1. Indikasi Ponsel Terkena Virus

2. 1. MeningkatnyaMmasa Pakai Baterai

3. 2. Gangguan Panggilan

4. 3. Melambatnya Kinerja Ponsel

5. 4. Penggunaan Data Menjadi Boros

6. 5. Aplikasi Dan Pemberitahuan Yang Tidak Dikenal

7. Bisakah Smartphone Saya Mendapatkan Virus?

8. Dari Mana Virus Berasal?

9. Cara Menjaga Smartphone Dari Virus

10. Cara Menghapus Virus Di Smartphone

11. Kesimpulan


Indikasi Ponsel Terkena Virus


1. MeningkatnyaMmasa Pakai Baterai


Ketika ponsel kalian terinfeksi oleh adware, malware atau virus yang lainnya, hal itu sangat mempengaruhi pada masa pakai baterai. Penggunaan baterai yang tidak normal dapat menandakan keberadaan virus atau malware di Smartphone kalian, karena salah satu aplikasi kalian yang tampaknya tidak berbahaya mungkin merupakan malware yang berpura-pura menjadi aplikasi biasa atau mencoba untuk tetap tersembunyi dari pengguna ponsel.


2. Gangguan Panggilan


Gangguan panggilan selama percakapan telepon juga bisa menjadi indikasi lain dari malware yang menginfeksi ponsel kalian. Dalam kasus seperti itu, kalian harus menghubungi penyedia layanan kalian untuk mengetahui apakah panggilan yang dijatuhkan tersebut terjadi karena layanan yang diberikan. Jika bukan itu masalahnya maka seseorang atau seseorang mungkin mencoba untuk menguping pembicaraan kalian atau terlibat dalam kegiatan mencurigakan lainnya.


3. Melambatnya Kinerja Ponsel


Sama seperti komputer, virus yang bekerja di latar belakang dapat memperlambat Smartphone kalian dan jika kalian merasa bahwa ponsel kalian lebih cepat sebelumnya dan sekarang menjadi lambat, itu mungkin ponsel kalian sudah terinfeksi sebuah virus. Malware yang berjalan di latar belakang menghabiskan terlalu banyak daya prosesor untuk memungkinkan aplikasi berjalan dengan lancar. Kalian bisa mencoba memeriksa beban CPU atau Memori Akses Acak mungkin dapat mengungkapkan keberadaan malware yang mungkin aktif berjalan di latar belakang.


4. Penggunaan Data Menjadi Boros


Virus atau malware yang mengirim spam bekerja di latar belakang pasti akan menggunakan banyak internet. Jika kalian melihat Penggunaan Data di bawah Pengaturan pada Smartphone kalian, kalian mungkin memperhatikan konsumsi data yang berlebihan dan perubahan dalam penggunaan internet. Dalam semua kasus ini konsumsi baterai pasti akan melonjak lebih tinggi dan aplikasi pemantauan baterai dapat memberi tahu kalian aplikasi mana yang paling banyak menggunakan baterai.


5. Aplikasi Dan Pemberitahuan Yang Tidak Dikenal


Salah satu praktik terbaik adalah memeriksa ponsel kalian untuk aplikasi yang tidak dikenal yang mungkin belum pernah kalian unduh sama sekali. Jika kalian bertanya-tanya bagaimana ini bisa terjadi, aplikasi yang tidak berbahaya yang kalian unduh mungkin telah membawa banyak aplikasi jahat didalamnya. Pastikan kalian awasi aplikasi di ponsel kalian dan hapus aplikasi yang tidak kalian kenali.  Kalian juga dapat menerima pemberitahuan tidak dikenal dan ketika kalian membukanya tidak ada yang muncul. Ini juga dapat terjadi karena malware yang juga merupakan indikasi bahwa ponsel kalian mungkin terinfeksi.


Bisakah Smartphone Saya Mendapatkan Virus?


Lalu bagaimana dengan malware? Haruskah kita khawatir? Hal utama yang perlu diingat tentang malware di Android adalah Anda harus benar-benar menginstal aplikasi jahat. Penulis malware akan menggunakan teknik yang semakin pintar untuk mencoba dan menipu Anda agar melakukan hal itu.Â


Ketika penulis malware mencoba untuk mendapatkan uang untuk perbuatan buruk mereka, mereka terus mencari cara baru untuk menginstal perangkat lunak jahat mereka di perangkat kalian. Rekomendasi terbaik adalah untuk berpikir dua kali sebelum menginstal perangkat lunak yang tidak dipercaya atau mengklik tautan yang tampak aneh.


Aplikasi yang dirancang untuk mempersonalisasi ponsel berbasis Android orang paling rentan untuk dikompromikan, serta aplikasi hiburan dan game. Beberapa aplikasi di Google Play store memiliki malware yang mencuri informasi rahasia seperti ID perangkat dari perangkat yang terinfeksi.


Saat mengunduh aplikasi, kalian harus melakukannya dari toko aplikasi yang sah. Itu berarti dari perusahaan seperti Google Play store, Amazon, Samsung, atau produsen atau operator besar lainnya.  Karena perusahaan ini memantau dan memindai untuk program yang berpotensi berbahaya atau penipuan. Namun, terkadang aplikasi yang jahat lolos dari celah, sering kali menyamar sebagai aplikasi yang sah.


Aplikasi bajakan atau crack adalah cara lain yang digunakan penjahat cyber untuk Smartphone yang terinfeksi dengan malware. Mereka mendapatkan file paket aplikasi Android (APK) yang sah dan mengikatnya dengan program jahat adalah proses yang relatif sederhana untuk menginfeksi ponsel Android. Sebagian besar aplikasi bajakan atau crack biasanya berisi beberapa bentuk malware sehingga disarankan kalian untuk tidak menginstal aplikasi semacam itu.


Baca Juga: Waspada! Ini Dia Virus Komputer Terbaru Tahu Ini


Dari Mana Virus Berasal?


Untuk memastikan tidak ada hal di atas yang terjadi pada Smartphone kalian, penting bagi kalian untuk mengetahui bagaimana malware ponsel masuk ke dalam ponsel kalian. Ada empat tempat virus berasal:


1. Aplikasi yang terinfeksi – Biasanya aplikasi yang sudah terinfeksi merupakan aplikasi populer yang dikemas ulang dengan malware dan kemudian didistribusikan melalui toko aplikasi. Seringkali, penjahat cyber akan datang dengan aplikasi yang benar-benar baru yang dirancang khusus untuk mengelabui pengguna agar menginstalnya.


2. Malvertisements – Malvertis adalah praktik memasukkan virus ke dalam iklan yang didistribusikan melalui jaringan iklan. Cukup mengklik iklan dapat memicu unduhan virus, menginfeksi perangkat.


3. Penipuan – Pengguna mengirim tautan ke halaman web yang terinfeksi yang berisi kode berbahaya. Cukup mengunjungi halaman tersebut dapat memulai pengunduhan virus ke telepon (kecuali jika dilindungi oleh perangkat lunak antivirus).


4. Unduhan langsung ke perangkat – Jenis yang paling kecil kemungkinannya, infeksi langsung ke perangkat mengharuskan peretas untuk melampirkan perangkat yang ditargetkan ke perangkat lain, dan secara manual menginstal malware ke perangkat tersebut. Ini adalah banyak spionase perusahaan kelas atas.


Cara Menjaga Smartphone Dari Virus


 1. Jangan memasang aplikasi dari sumber yang tidak terpercaya

 2. Hindari aplikasi yang dikloning

 3. Periksa izin aplikasi

 4. Tetap perbarui pembaruan Smartphone

 5.  Instal aplikasi antivirus


Cara Menghapus Virus Di Smartphone


Jika memang Smartphone kalian sudah terinfeksi oleh virus atau malware, hal terpenting yang harus dilakukan adalah mengganti ponsel ke mode pesawat yang akan menghentikan malware dari mengirimkan informasi lebih lanjut.


Langkah selanjutnya adalah menemukan aplikasi berbahaya yang terdapat di ponsel kalian, di bawah Pengaturan >> Aplikasi dan menghapus instalannya. Tentu saja, kalian perlu menghapus semua aplikasi yang sifatnya meragukan. Jika salah satu aplikasi berbahaya menolak untuk dihapus instalasinya, alihkan ponsel kalian ke mode aman.


Langkah selanjutnya adalah membackup semua file penting yang terdapat di Smartphone kalian ke komputer melalui kabel USB. Selanjutnya, kalian dapat pergi ke Pengaturan >> Cadangkan dan reset ponsel kalian. Kalian harus memastikan bahwa data aplikasi, pengaturan, dan kata sandi kalian diatur untuk dicadangkan dengan Google.


Jika kalian yakin bahwa data kalian dicadangkan, pilih opsi pengaturan ulang data pabrik. Setelah reset selesai, kalian dapat masuk ke akun Google dan data kalian dapat dikembalikan lagi ke telepon. Selanjutnya, aplikasi yang aman dan andal dapat diinstal ulang dan kalian dapat memindahkan dokumen dan foto dari PC ke ponsel kalian lagi.


Kesimpulan


Jadi Cara Menjaga Smartphone Agar Terhindar Dari Virus. Kalian harus memastikan jika kalian menginstall aplikasi atau mengklik link/tautan dari sumber yang benar-benar terpercaya dan sudah memiliki izin. Dan kalian bisa menambahkan aplikasi Anti Virus untuk memperkuat keamanan di Smartphone kalian.


Hopefully, this article about 5 Ways to Protect Smartphones From Viruses, gives you a little insight. Also, read an article about 5 Ways to Protect Your Computer From Hacker Attacks that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post