5 Ways to Overcome Windows 10 Slow After Update

5 ways to overcome windows 10 slow.

 5 Cara Mengatasi Windows 10 Lambat Setelah Update


Windows 10 Lambat Setelah Update


Apakah Windows 10 kalian menjadi lambat setelah update? Inilah cara kalian mengatasi masalah Windows lambat setelah update.


Tidak bisa dipungkiri pembaruan Windows memanglah berguna, selain untuk mendaptkan fitur baru, pembaruan juga dapat beguna untuk memperbaiki bug-bug yang ada di sistem. Tetapi meskipun demikian, pembaruan juga dapat memperlambat komputer kalian setelah menginstalnya.


Jika kalian juga menghadapi masalah “Windows 10 lambat setelah update�, tips berikut akan membantu kalian memecahkan masalah dan mengembalikannya ke keadaan semula. Tetapi apa penyebab yang membuat komputer kalian melambat setelah update Windows 10?


Baca Juga: Cara Mematikan Update Windows 10 Permanen

DAFTAR ISI

1. Windows 10 Lambat Setelah Update? Inilah Penyebabnya

2. Cara Mengatasi Windows 10 Lambat Setelah Update

3. 1. Roll Back Windows Update

4. 2. Memperbaiki File Corrupt

5. Jalankan Perintah DISM

6. 3. Nonaktifkan Background Apps

7. 4. Lakukan Clean Boot

8. 5. Jalankan Windows System Restore

9. Kesimpulan


Windows 10 Lambat Setelah Update? Inilah Penyebabnya


Windows 10 Update memang sangat berguna. Ini merupakan salah satu cara untuk melindungi komputer kalian dari serangan malware dan virus berbahaya bahkan sebelum kalian menginstall software antivirus yang baik.


Mereka melindungi komputer kalian dari malware dan virus yang dibuat setiap hari. Pembaruan tidak hanya menyumbat kelemahan keamanan tetapi juga menambal semua bug yang membuat aplikasi crash. Setiap pembaruan bertujuan untuk membuat komputer kalian berfungsi lebih baik.


Lalu apa yang menyebabkan komputer kalian berjalan lambat setelah Windows update?


Sebenarnya ada beberapa penyebab utama yang bisa mengakibatkan komputer lambat setelah Windows update:

  * Buggy update

  * Corrupt system files

  * Background apps


Cara Mengatasi Windows 10 Lambat Setelah Update


Apa pun penyebab Windows 10 lambat setelah update, jika kalian mengikuti semua metode yang tercantum dalam panduan ini sampai akhir, kalian tidak akan menghadapi masalah Windows 10 yang lambat lagi.


Baca Juga: Cara Update Windows 10 Manual Dan Offline


1. Roll Back Windows Update


Jika update baru telah menyebabkan Windows 10 kalian menjadi lambat, maka roll back update dapat mengatasi masalahnya. Microsoft memiliki metode bawaan yang dapat digunakan untuk melakukan ini.

Roll Back Windows Update

 1. Pertama untuk melakukan uninstall update, buka Settings > Update & Security > Windows Update > View update history.

 2. Selanjutnya, klik Uninstall update. Di sana, kalian akan melihat daftar semua pembaruan yang diinstall. Kalian kemudian dapat menghapus pembaruan yang menurut kalian menyebabkan masalah.

 3. Melalui cara ini, kalian dapat menghapus pembaruan yang memperlambat Windows 10 kalian.


2. Memperbaiki File Corrupt


Terkadang karena pembaruan macet yang bisa disebabkan karena koneksi jaringan yang kurang stabil atau masalah serupa, file Windows penting kalian mungkin menjadi corrupt atau rusak.


Ini dapat membuat sistem kalian bertindak tidak terduga. Kalian dapat memperbaiki kerusakan tersebut menggunakan System File Checker. Ini adalah tool gratis yang dikembangkan oleh Microsoft yang berguna untuk masalah corrupt seperti ini. Ia bekerja dengan memindai dan memperbaiki file Sistem Windows.


Untuk menjalankan System File Checker, kalian harus menggunakan Command Prompt. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk melakukannya:

Jalankan SFC

 1. Buka Windows Search bar dan ketik command prompt.

 2. Arahkan kursor ke hasil teratas, dan di sisi kanan klik Run as administrator.

 3. Ketik sfc /scannow dan tekan Enter.


Setelah pemindaian selesai, reboot sistem kalian. Jika memang ada masalah corrupt, itu bisa diselesaikan setelah mengikuti metode ini.


Jalankan Perintah DISM


Jika perintah SFC gagal memulihkan file kalian, gunakan perintah Deployment Image Servicing and Management (DISM). Ini adalah tool diagnostik Windows lain yang dibuat oleh Microsoft, tetapi lebih kuat dari SFC, yang bekerja dengan memperbaiki file gambar sistem Windows.


Untuk menjalankan perintah ini, buka command prompt dengan hak administrator, seperti di atas.

DISM CheckHealth


Jalankan perintah DISM /Online /Cleanup-Image /CheckHealth

DISM ScanHealth


Jika tidak ada masalah kerusakan, kalian dapat menjalankan pemindaian lebih lanjut menggunakan perintah Dism /Online /Cleanup-Image /ScanHealth

DISM RestoreHealth


Perhatikan bahwa proses ini mungkin membutuhkan waktu beberapa saat. Jika kalian menemukan masalah corrupt melalui langkah di atas, jalankan perintah Dism /Online /Cleanup-Image /RestoreHealth untuk mendownload dan mengganti file yang rusak.


Restart komputer kalian setelah perintah dijalankan. Jalankan perintah SFC lagi untuk memperbaiki error.


3. Nonaktifkan Background Apps


Metode lainnya untuk mengatasi Windows 10 lambat setelah update adalah dengan menonaktifkan semua background apps yang tidak perlu.


Seperti yang kalian ketahui, Windows 10 hadir dengan banyak aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya. Aplikasi ini dapat terus berjalan di background bahkan saat kalian tidak menggunakannya. Sebenarnya aplikasi ini tidak benar-benar diperlukan untuk menjalankan Windows 10.


Saat mereka terus berjalan, mereka menggunakan sumber daya CPU kalian (RAM, cycles, dll.) dan ini bisa membuat komputer kalian lebih lambat dari biasanya.


Untuk itu, sebaiknya kalian menghentikan aplikasi yang tidak perlu ini. Kalian bisa ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk melakukannya:

Nonaktifkan Background Apps

 1. Buka Windows Settings.

 2. Kemudian, klik Privacy > Background Apps.

 3. Pilih aplikasi mana yang dapat berjalan di background sistem kalian dan matikan semua aplikasi yang tidak penting.


Reboot komputer kalian dan ini akan menghasilkan kecepatan komputer kembali seperti normal.


4. Lakukan Clean Boot


Clean boot dilakukan dengan memulai komputer dengan driver minimum dan aplikasi start-up, ini membantu dalam mengidentifikasi aplikasi baru yang menyebabkan masalah di sistem kalian. Berikut adalah langkah-langkah melakukan clean boot:

System Configuration

 1. Di Windows search bar, ketik msconfig dan klik System Configuration App.

 2. Di tab Services, pilih Hide all Microsoft Services, lalu klik Disable All.

 3. Di bawah tab Startup, klik Open Task Manager.

 4. Di bagian Startup, pilih dan disable semua aplikasi yang terdaftar di sini satu per satu. Kalian juga dapat mengklik kanan pada proses background dan memilih Disable dari menu.

 5. Tutup Task Manager.

 6. Pada tab Startup di System Configuration, klik OK .


Startup Task Manager


Setelah melakukan semua langkah di atas. Cukup reboot PC kalian dan clean boot akan dimulai.


5. Jalankan Windows System Restore


Windows memungkinkan kalian untuk memutar kembali pembaruan. System Restore membawa PC kalian ke kembali ke keadaan ketika sistem berfungsi dengan sempurna.


System Restore bekerja dengan menyimpan file dan registry Windows software kalian sebagai snapshot yang disebut Restore Points untuk digunakan nanti. Kalian dapat menggunakan restore points ini untuk mengembalikan sistem kalian ke kondisi kerja. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk memulai:

Windows System Restore

 1. Di Windows search bar, ketik “system restoreâ€�. Selanjutnya, klik Create a restore point.

 2. Sebuah System Properties dialog box akan muncul.

 3. Pilih System Protection dan klik System Restore. Catatan: Jika kalian tidak dapat mengklik tombol ini, maka sistem kalian belum memiliki restore point, sehingga kalian tidak dapat memulihkannya.

 4. Di dialog box berikutnya, klik tombol Next.

 5. Pilih restore poin yang diinginkan dan klik Scan program yang terpengaruh untuk mengonfirmasi aplikasi yang akan dihapus saat diinstall setelah tanggal restore point.

 6. Klik Next untuk memulai pemulihan.

 7. Terakhir, klik Finish.


Setelah pemulihan selesai, sistem kalian akan dikembalikan ke kondisi awal saat backup terakhir.


Catatan: Pilihan terakhir untuk masalah Windows 10 yang lambat adalah menggunakan Windows Factory Reset dan mulai dari awal. Ini adalah opsi terakhir yang akan membawa komputer kalian kembali ke kondisi ketika kalian membelinya.


Kesimpulan


Jadi itulah beberapa cara mengatasi Windows 10 lambat setelah update. Menghadapi komputer yang melambat setelah pembaruan Windows 10 adalah gangguan besar. Admin harap salah satu metode diatas dapat mengatasi masalah kalian.

  ________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________________


Hopefully, this article about 5 Ways to Overcome Windows 10 Slow After Update, gives you a little insight. Also, read an article about 5 Ways to Overcome You Are Not Currently Using A Display Attached To An NVIDIA GPU that you may need to know. Thank you.

Previous Post Next Post